Bukan Game Yang Berbahaya, Rating Sudah Ada

Bukan Game Yang Berbahaya, Rating Sudah Ada

  • Facebook
  • Twitter
  • Google+
  • Whatsapp


Lagi panas-panasnya. Indonesia sekarang ada nyekal game-game yang dianggap berbahaya. Aku rasa ini idiot level lanjutan setelah Anime pada diblokir.

Beberapa game dengan adegan kekerasan ditandai sebagai game berbahaya dan merusak moral anak. Sekarang pertanyaannya, yang salah siapa? Game nya? Anak yang main? Atau orangtuanya? Jelas-jelas semua game sudah memiliki rating masing-masing. Sehingga nggak semua umur bisa memainkannya.
Sama kayak lihat acara di TV. Biasanya di pojokan ada teks “BO – Bimbingan Orang Tua”. Artinya anak-anak boleh menonton dibawah pengawasan orangtua. Dan ada kategori tontonan Dewasa yang seharusnya anak-anak tidak boleh menonton.

Game pun juga sama. Di covernya semua sudah ada batasan ratingnya:
Lalu kenapa orangtua sekarang pada hebring karena game yang mengandung kekerasan? Salah sendiri, game yang diperuntukkan untuk orang dewasa kenapa anaknya main dibiarin aja? Yang salah siapa? Game nya? Yang buat game?

Anime Dilarang, Game Dilarang, Sinetron Makin Banyak.



Seumur umur waktu aku kecil, nonton anime terus, masa kecilku terasa bahagia. Dan pas gedhe aku nggak jadi orang yang suka berimajinasi ngelawan monster ataupun punya Digimon.
Seumur-umur aku main game, GTA misalnya. Waktu gedhe aku nggak pernah ajdi perampok apalagi negbunuh orang. Aku suka banget main Mortal Kombat. Sadisnya gak ketulungan. Apa itu membuatku jadi seorang psikopat? Enggak! Kenyataannya aku menjadi seorang Blogger. Lebih baik aku ngebantai dan ngebunuh orang di dalam game daripada ngebunuh orang di dunia nyata.
Kenyataannya? Anak-anak jaman sekarang, udah main pacar-pacaran. Sok Ayah-Bunda-an. Smartphone gak bisa lepas. Jaman dulu aku masih bisa menggunakan akal sehatku di usia muda. Tanpa mikirin pacar-pacaran ataupun cinta-cintaan. Karena tontonanku Anime dan main game. Bukan nonton sinetron!

Ingin Hidup Logis? Jangan di Indonesia!

Karena cuman Indonesia yang ngeblurin dan ngesensor film kartun yang nggak ada masalahnya ama sekali. Maksudku, siapa sih yang ngaceng karena lihat Sandy pakai bikini? Tapi sinetron cinta-cintaan yang bahkan berubah jadi serigala dibiarin. Ngajarin anak kecil pacaran 🙂 Adegan yang nggak seharusnya ditonton anak-anak pun ada.
Terlebih lagi sekarang demam india. Adikku yang masih SD buru-buru pulang buat nonton india. Miris ngelihatnya. Film gak jelas dengan jalan cerita yang lebih mainstream daripada Indonesia, malah jadi tontonan populer.
Kembalikan kebahagiaan kami, kembalikan tontonan kami yang layak. Kami nggak butuh sinetron. Semuanya sama. Kalo nggak rebutan pacar ya rebutan warisan. Mau dinikmati apanya? Artinya juga modal tampang doang tapi acting depan kamera juga masih kaku. Ngajarin orang Indonesia biar ngelihat fisik duluan daripada bakat.
Indonesia makin miris. Gak tau dah kedepannya jadi apa.

Asik Juga Nih Buat Dibaca

(104 Posts)

Blogger dan Netizen ganteng budiman yang rada geser otaknya. Gantengnya sih berkat angle yang tepat saat pemotretan. Katanya sih, bapaknya Deezclan. Tapi kenyataannya malah sering ditelantarin. Jangan digodain mulu, ntar malah naksir lagi. Biar jelek gini pesonanya ada aja.