Waspadai Bus Yang Gak Jelas Untuk Jalur Surabaya ke Ponorogo

Dapet Bis Gak Jelas Lagi

  • Facebook
  • Twitter
  • Google+
  • Whatsapp


Pengalaman pahit kedua saat naik bis ke Ponorogo. Entah kenapa selalu ya, kalau ke Ponorogo dapet bis yang nggak beres. Kali ini parah banget bis nya.

Awalnya mau dateng ke Event K-Pop Club Gathering Beautiful Spring kemaren. Cuman aku datengnya dadakan. Sama si JR sih disuruh berangkat hari senin. Tapi sayangnya hari senin itu aku ke klinik dan selasanya mungkin ada janji. jadinya baru bisa berangkat hari Rabunya.

Rencanaku, hari Rabu pagi aku berangkat ke Surabaya. Seharian keluyuran dulu, baru sorenya naik bis ke Ponorogo. Dan ternyata diluar perkiraanku. Aku nggak tau kalau Long Weekend. Aku gak pernah lihat kalender jadinya nggak tau kalau hari Kamis dan Jum’at itu tanggal merah. Sehingga banyak orang liburan atau pulang kampung.

Selagi nungguin si Septy sama si Gilang dateng, aku mampir dulu ke Minimarket seberang pintu keluar terminal. Selagi janjian ama anak GIF, karena pengen ketemu dulu bentar ada yang mau diomongin, sekaligus nungguin si Puspita mau nitip barang buat JR. Batas waktuku hingga setengah 8 malam daripada nggak dapat bis.

Ternyata si Puspitanya nggak jadi dateng, yaudah. Aku ke terminal saja karena kayaknya Gilang sudah disana. Dan ternyata??? Gak semulus rencana. Emang sih Gilang udah nyampe. Tapi bis nya yang gak ada. Ada, tapi full semua. Dan buanyak sekali orang yang nungguin disana. Ratusan orang, nggak dapat bis. Gawat.

Harapanku kita langung masuk bis ternyata, sama kayak orang mudik. Nggak dapet bis. Dan kita nunggu mondar-mandir hingga malam. Bahkan tiap ada bis dateng, langsung kita cegat buat nanya tujuan berikutnya. Nihil, gak dapet sama sekali. Si Septy udah nungguin di pinggir jalan daerah rumahnya. Tadinya aku sama Gilang mau berangkat naik duluan, trus si Septy kita jemput di pinggir jalan deket rumahnya. Janjiannya sih gitu, tapi kalo kayak gini keadaannya ya mustahil.

Udah capek, ngantuk, kita berencana balik lagi ke Minimarket. Si Septy ternyata nekat nyamperin di terminal. Karena keadaannya ayng seperti itu gak mungkin bisa jemput dia di pinggir jalan. Bisa-bisa kepisah bis. Karena emang rame banget. Akhirnya Septy dateng dan kita ke Minimarket dulu. Kayaknya jam 1 baru ada lagi bis nya.

Selagi istirahat bentar di Minimarket, ngabisin waktu, hingga setengah 1 malam. Kita balik ke terminal buat mastiin masih ada bis nya. Baru nyampe pintu keluar, ada 1 bis ternyata tujuannya ke Ponorogo. Gak pake mikir lagi, kita langsung naik daripada nggak dapet bis nya.

Alhasil, berdiri. Nggak dapet tempat duduk. Gakpapa lah pikirku. Ke Ponorogo cuman 4 jam kan. Jadi bakal nyampe sekitar jam 5 pagi. Seenggaknya ada waktu tidur sejam sebelum acara dimulai.

Kenakalan Bis Dimulai

Si Gilang nanya, berapaan tiketnya. Ya aku jawab 26ribu. Memang segitu harga tiket bis ekonomi dari Surabaya ke Ponorogo. Dan kalian tau apa? Tiketnya dipatok 40ribu! Nyaris 2x lipat harga biasa. WTF! Kita berdiri nggakd apet tempat duduk dipatok harga mahal. Awalnya aku gak mau ambil pusing, yang penting nyampe tepat waktu. Daripada nggak nyampe.

Parahnya, pas kita bayar, nggak dikasih karcis! Aku minta karcis nya, nggak dikasih. Asal kalian tau ya, Setoran kenek bis itu (omsetnya), diitung dari penjualan karcisnya. Kalau gak dikasih karcis, otomatis itu uangnya nggak disetor, tapi dikantongin sendiri. Jadi kalau diitung, dari jumlah orang yang berdiri nggak dapet karcis, itu udah lebih dari 20 orang. Jadi kalian bisa itung sendiri berapa uang haram yang dikantongi ama kenek cewek resek itu.

Selama perjalanan, kayaknya semua penumpang udah kecapek an. Semuanya tidur, kecuali Aku, Gilang, ama Septy. Ya iyalah berdiri bergelantungan di bis gimana tidurnya? Mengisi suasana, aku sama Septy bercana terbahak-bahak menghibur diri. Apapaun bisa jadi topik lawakan. Daripada kita ngantuk. Si Gilang sepetinya sudah nggak kuat. Dia tidur dibawah. Maklum, kita nggak dapet tempat duduk, jadinya tidur dibawah kayak gembel gitu.

Sialnya, Macet Parah di Jombang

Selalu. Tiap kali perjalanan, selalu Jombang lah yang menjadi pusat kemacetan. Sehingga di Jombang nyaris 2 jam nggak jalan bis nya. Fak! Aku jadi was-was karena besok harus MC acara pagi-pagi. Kalo nggak nyampe tepat waktu gimana nih? Aku yang tadinya tidur dibawah jadi kebangun. Karena panas, bis ekonomi biasa yang jelek banget nggak ada AC nya, ditambah penumpang yang berjubel, dan macetnya jalan yang kayak gitu panjangnya. Makin abis udara segar yang layak untuk dihirup. Aku jadi mual, gak bisa napas. Panas, tapi nggak bisa ngapa-ngapain lagi. Cuman bisa pasrah.

Bus Penuh Penumpang Sesak

Bus Penuh Penumpang Sesak

Bus Penuh Penumpang Sesak

Bus Penuh Penumpang SesakBeberapa foto yang berhasil aku jepret. Penuh sesak dalem bis.

Kenakalan Lanjutan

Aku gak tau apa yang dipikirkan ama bis ini. Di jalan dia rajin banget ngangkut orang. Meskipun bis nya udah penuh bejubel. Tetep angkutin orang. Gak habis pikir aku. Aku bodo amat, seenggaknya aku masih bisa bernapas dengan normal dan bisa tidur meski harus jongkok dibawah.

Tau-tau kenek nya teriak-teriak. “Eh, itu mas mas nya yang ditengah, bangun, jangan tidur, gara-gara tas nya gedhe taroh di depan aja, jadi nggak muat penumpangnya. Harusnya cukup”. Eh, serius loe Njing? Udah desak-desakan gini masih ngankut penumpang dan nyalahin tas kita? Ransel kecil gini dibilang gedhe? Kalopun tasku sama tas nya si Gilang dibuang, itu cuman bisa ditempati buat 1 orang lagi. Demi nambah 1 orang penumpang kenek bisnya milih buat mbunuh aku sama si Gilang.

Ranselku dan Ranselnya GilangIni ranselku sama ranselnya Gilang. kalaupun dibuang, cuman bisa ditempati satu orang doang lagi. Dan gitu masih kita yang disalahkan.

Pelis ya, udah bayar mahal, nggak dapet tempat duduk, tidur dibawah kayak gembel, masih disuruh berdiri desak-desakan dan kehabisan oksigen buat berjubel dengan penumpang lainnya. Logis gak? Tuh, fotonya aku upload, buat bukti kalau aku nggak ngarang cerita ataupun ngelebih-lebihkan keadaan!

Bahkan ibu-ibu yang disampingku duduk aja juga ikut protes: “Orang kok gak mikirin orang lain ya, semena-mena. Mikirin duit aja nggak mikirin keselamatan penumpang”. Bahkan mas-mas disebelahku juga ikut mbelain aku sama Gilang. Sampe teriak gini: “Halah, nanti kalau tas nya ditaroh depan malah disuruh bayar lagi. Ntar kalo duitnya abis gimana?”. Dan satu per satu penumpang yang lain ikut protes atas sikap kenek yang gak tau diri tadi.

Atap Bus Tidak TerawatLihat atapnya. Sangat tidak terawat.

Tidak ada AC di BusTak ada AC, dan fasilitas lainnya. Bahkan atapnya sudah retak.

Aku ketiduran, gak sadarkan diri. Udah abaikan saja kenek gila tadi. Daripada aku mati berdiri di bis. Sudah subuh dan masih nyampe di Nganjuk. Hah? Gila! Berapa lama bis ini jalannya! Aku udah marah, kesel, kepanasan, laper juga dari kemaren siangnya belom makan. Bahkan jam 7 pagi. Bis ini masih nyampe di terminal Nganjuk. Seketika semua penumpang marah-marah “Apaan nih bayar mahal 40ribu ampe siang nggak nyampe-nyampe.”, Dan berbagai protes lainnya.

Di terminal Nganjuk pun, masih sempet-sempetnya mau naikin penumpang baru. Seisi bis otomatis teriak-teriak. NgeBully kenek beserta sopir bisnya. Gila aja, udah berjubel gini masih mau nambah penumpang lagi. Bener-bener nggak mikir keselamatan penumpang.

Selama perjalanan dari Nganjuk ke Ponorogo, 2 jam, dan selama itu pula semua penumpang ramai. Protes, ngeBully sopir bis beserta keneknya. Gimana enggak? Udah bis ekonomi yang jelek banget nggak terawat, gak ada fasilitas apapun, bayarnya mahal, nyapenya lama pula. Sampe ada yang teriak: “Mimpi apa ya aku semalem, sampe dapet bis kayak gini”. Langsung aja aku timpali: “Boro-boro mimpi, tidur aja kagak bisa”.

Dan akhirnya aku nyampe di Ponorogo jam 9 pagi. Padahal, acaranya dimulai jam 8. Otomatis udah telat sejam. Itupun kita belum makan dan belum mandi juga. Bahkan belum tidur!

Septy tampak KelelahanSepty kayaknya udah kelelahan banget. Lemes gitu mukanya.

Lihat aja nih, parahnya bis kek gini

  • Bis nya ekonomi jelek banget sumpah. Gak ada fasilitas ama sekali. Tapi naikin tarif.
  • Bayarnya 40ribu! Tarif normal bis ekonomi Surabaya-Ponorogo adalah 26ribu.
  • Nggak dapet karcis! Karena kita berdiri. Udah bayar mahal gak dikasih karcis. Padahal itungan setoran bis kan diitung dari karcis yang terjual. Kalo kita gak dikasih karcis dan disuruh berdiri, otomatis duitnya masuk kantong keneknya sendiri. Makan aja tuh uang haram!
  • Perjalanan Surabaya Ponorogo harusnya 4 jam, jadi ditempuh selama 8jam setengah! Terima kasih sekali ya.
  • Gak ada perlakuan santun nya sama sekali. Keneknya cewek, tapi kelakuannya nggak lebih baik dari hewan. Mikirin uang haramnya sendiri. Semoga kamu diampuni Tuhanmu ya Mbak…

Setelah turun, aku buru-buru ngefotoin bis beserta plat nomornya. Udah kesel banget. Keneknya cewek tapi kelakuannya asu! Dan itu aku berusaha ngeredam marah. Tapi bener-bener nggak bisa ngeluapin. Rencana hari ini berantakan. Acaranya jadi molor gara-gara bis sialan itu. Aku coba tengok sana sini, coba liat pinggir jalan yang biasanya JR jemput kita. Mobilnya nggak ada. Wadah, JR belum berangkat jemput. Di BBM juga belum dibaca. Jadi makin was-was.

Bis Gak Jelas Dilihat Dari SampingIni penampakan bis nya dari samping. Buru-buru aku fotoin setelah turun. Dan itu nama Bis nya. Aku edit dikit biar bisa kebaca teks nya.

Plat Nomor Bis Gak JelasDan, ini plat nomor bis nya.

Akhirnya JR dateng, dengan muka gembira nyuruh kita buru-buru masuk mobil. tapi tetep, mukaku aku tekuk. Sepertinya JR paham betul tentang ekspresiku. Dan dia juga sangat paham kalau begitu masuk mobil aku akan mengeluarkan umpatan 7 kitab yang mungkin amsih gak cukup buat ngedokumentasiin umpatanku.

Dengan sigap JR nahan aku dengan menekan kepalaku “Udah-udah, lupakan bis tadi, lupakan yang tadi, kita kesini buat seneng-seneng, gak usah dipikirin yang tadi”. Berkali kali JR ngucapin mantra itu ke aku karena dia tau kalo aku marah nggak bakal bisa dibendung lagi kalo aku belum puas ngutuk sana-sini atau minimal ngehancurin sesuatu biar aku lega.

Dan tanpa mandi, tanpa cuci muka, tanpa ganti baju, langsung dibawa ke restoran temapt acara kita. Mau gak mau aku harus opening acara dengan keadaan gembel belum mandi gini. Beuh, entah kenapa ya tiap kali ke Ponorogo dari Surabaya selalu dapet bis yang gak beres. Dulu bis Cendana beruang, sekarang bis gak jelas ini. Beuh!

Summary
Article Name
Dapet Bis Gak Jelas Lagi
Description
Mungkin apes kali ya, tiap ke Ponorogo selalu dapet Bis yang nggak jelas. Yang kadang ugal-ugalan, calo nakal, ataupun Bis yang gak sesuai standar.
Author
Publisher Name
Dark Ard
Publisher Logo



Asik Juga Nih Buat Dibaca

(93 Posts)

Aku sendiri lupa sih ngapain aku bikin blog ginian. Ada yang inget nggak? Ingetin dong...