Demi Teman Apapun Kulakukan

Demi Teman Apapun Kulakukan

  • Facebook
  • Twitter
  • Google+
  • Whatsapp


Iya, hari ini bener-bener hari yang sial! Gimana enggak sial? Rasanya aku dipermainkan oleh teman SDku sendiri.

Waktu itu, di Facebook, semua laumni satu kelas di SDku dulu dibuatkan sebuah grup. Nah, membernya tentu anak-anak yang satu alumni di SD, dengan kelas yang sama. Dan dari sana aku tahu, ternyata salah satu temanku, juga berada di Kalimantan Selatan. Lokasi tepatnya di Bati-Bati. Tepatnya sebelahan dengan Pelaihari, dimana dulu aku sempet sekolah cuman 2 hari disitu. Tapi kemudian aku minta pulang ke Kota Batu.
Dan waktu sekolah dulu, aku sama sekali enggak kepikiran kalau teman SDku ada disitu. Yang notabene deket banget ama lokasi sekolahku. Sebut saja namanya Cici. Yah, ini bukan nama yang sebenarnya.
Karena tahu kalau rumahnya disitu, ya kita berencana mau ketemuan. Ya, karena dulu rumahnya juga masih satu kampung denganku. Dan SD ketika main Go Back to the Door pas jam istirahat, dia selalu ngincer aku karena aku paling kecil dan paling gampang ditangkep kayaknya.
Dulu ada yang bilang dia di Pontianak. Makanya aku enggak kepikiran sama sekali kalau ternyata masih di wilayah yang sama di Kalimantan Selatan. Dan nggak pernah kepikiran bakal ketemu dia lagi (meski akhirnya memang enggak ketemu).
Dark Ard sepulang Pondok Romadhon
11 Februari 2012, waktu yang sudah kami rundingkan untuk ketemuan di Murjani. Aku sudah siap berangkat. Kebetulan sudah 3 minggu aku nggak pulang ke Banjarbaru. Gimana rasanya selama 3 minggu diem di kantor? So fuckin bored. Eh, pas mau udah siap keluar dari kamar, tiba-tiba bosku sms.
  • Diky, kamu plg ke banjarbaru gak? Saya mau ke kantor. Kalau sabtu depan nya aja plg nya gimana? Besok saya mau lembur di kantor biar ada temen, jadi di rapel liburnya.
Waduh, masalahnya aku sudah janji sama si Cici. Nggak enak kalau diundur lagi. Apalagi Cici juga sudah sepakat buat ketemuan hari ini. Jadinya aku balas sms Bossku.
  • Em.. iya deh pak. Gakpapa
Aku balas sms Bossku dengan rada dilema sih. Lalu aku coba telpon si Cici.
  • Ci, diundur minggu depan aja gimana? Barusan bossku sms aku gak boleh pulang dulu. Kalo aku kapan kapan yang ke Bati Bati aja gimana?
  • Kapan?
  • Ya, kalo gue libur lagi.
  • Duuh, kok gitu. Aku udah dijalan nih!
Karena Cici udah di jalan, nggak mungkin kan aku batalin? Jadi aku beranikan diri untuk sms Bossku lagi.
  • Pak.. em.. Duh, jadi bingung ngomongnya. Ehm.. Pak, bapak nglemburnya hari ini? Bapak nginep di kantor kah?
  • Nggak kok Ky, hari ini cuman ke kantor bentar, nglemburnya besok
  • Ehm, pak, kalo saya hari ini ke Banjarbaru boleh gak pak, trus besok pagi saya balik ke Kantor. Sebenernya saya udah ada janji sih pak hari ini ama temen SD saya, dia dari Bati Bati sudah nyampe Banjarbaru pak, kasihan cewek sendirian. Jadi gak tega pak kalo gak jadi soalnya dia sudah nyampe.
  • Oh, iya Ky gakpapa. Gakpapa kok. Makasih Ky ya
  • Oh, kalo gitu saya pulang ya Pak. Makasih pak..
  • Iya Ky..
Sip! Akhirnya diijinin ama Boss. Jadi aku bisa langsung nemuin Cici. Kasihan dia udah jauh-jauh berangkat. Aku sms lagi si Cici buat mastiin.
  • Ci, jadi! Lu dimana?
  • Di Banjarbaru
  • OK, tunggu ya! Aku berangkat neh!
  • Iya cepetan
Dan aku langsung meluncur berangkat. Ternyata tidak berjalan mulus. Masih hujan deras, sedangkan aku tidak punya payung. Dari kantorku tepat di depan Waterboom Banjarmasin, jalan ke pinggir jalan raya (Jauh banget kan! Dari ujung perumahan di dalam sampai pinggir jalan besar) sambil kehujanan. Dan seperti yang aku takutkan. Nggak ada angkot! Setelah beberapa angkot mengabaikan aku, akhirnya ada angkot yang masih jalan. Padahal masih pukul 07.35PM WITA.
Kesialan lain? Aku turun dari angkot tidak pada tempatnya! Angkot yang aku naikin biasanya berhenti di Simpang Bandara Syamsudin Noor banjarmasin. Nah, bentuk jalan simpangnya mirip sekali dengan Liang Anggang. Pas baru saja melewati Liang Anggang, aku bingung. Dalam pikiranku, aku mengira kalau aku memasuki kawasan bandara. Waduh, salah naik angkot, kok tumben nggak berhenti kayak biasanya ya?. Namanya juga malam hari, aku tidak bisa memperhatikan jalan dengan jelas. Nggak taunya, aku naik angkot yang benar! Sehingga aku naik angkot 2x. Artinya, 2x bayar!
Kesialan belum selesai, waktu naik angkot yang kedua, ada kakek-kakek pelit yang baru saja dari bandara, naik angkot yang sama denganku, dan minta diantar sampai depan rumahnya (Ini angkot wooy! Bukan taxi!). Sehingga aku kehilangan banyak waktuku yang berharga hanya untuk duduk diam di angkot yang tidak jelas mau kemana. Dengan sabar, aku menghabiskan waktu hampir 1 jam di angkot hanya untuk muter-muter nganterin kakek kakek pelit ini. Udah minta di anterin sampai rumahnya, bayarnya dikit banget lagi. Seenaknya banget gitu loh! Aku ikut rugi waktu disini! Untung aja sopirnya bersahabat ama aku. Jadi aku masih merasa nyaman.
Begitu sampai di Murjani? Cici tidak ada disana. Padahal tadi di telpon dia bilang sudah di Banjarbaru. Eh, pas aku sms lagi, katanya dia masih di jalan. Yang bener yang mana? Plin plan banget! Tadi bilang sudah sampai di Banjarbaru, sekarang bilang masih di jalan. Dari sini sudah terbukti dia sengaja berbohong.
MMana ujan lagi. Sendirian di Murjani kayak orang ilang! Kesialan yang parah? Aku di deketin Om Om! Sepertinya Om Om itu homo. Terlihat jelas cara dia deketin aku. Lalu dia mengangkat HPnya dan menelpon. Sepertinya dia mau ketemuan ama brondong bayaran, lalu dia kira aku adalah anak yang mau ketemuan ama dia (kebetulan aku juga lagi pegang hp buat update status). Pasti dia nelpon untuk memastikan, aku atau bukan yang janjian ama dia. Ih, jelas bukan lah! Trus karena nggak ada tanda-tanda hp punyaku bunyi, jadi Om Om itu pergi.
Cici lama sekali. Aku sudah menunggu sambil hujan-hujanan sekitar 2 jam. Dan dia masih belum datang. Dari sini sudah dipastikan, dia berbohong. Aku sms nggak dibales sama sekali. Ketika aku coba telpon, malah mailbox. HPnya sengaja dimatikan! Dari kasus dia berbohong yang pertama, sudah jelas dia sengaja. Sengaja mematikan HPnya.
Yasudahlah. Meskipun itu teman SD, belum tentu dia anak yang akan baik padamu kedepannya. Karena sifat manusia bisa berubah kapan saja. Dan kita juga nggak akan pernah tau isi hati orang.
Kemudian aku teringat sesuatu. Yaitu chat si Cici di Facebook. Dia pernah comment difotoku, nanya aku ini Diki yang mana.
Seketika aku teringat. Di kelasku ada 2 yang namanya Diki. Aku dan sahabatku, namanya sama, dan kami duduk sebangku. Hanya saja bedanya, si Diki anak yang berprestasi, anak pindahan. Jadi siswa baru dari kelas 5 SD. Namanya anak baru, tentu lebih mendapat perhatian dari teman-temanku. Apalagi aku ini siapa, bukan siapa-siapa. Nggak ada bakat. Nggak ada yang dibanggain. Jelek pula.
Wajar jika teman-temanku lebih suka dengan anak baru. Jadi ketika mereka memanggil nama Diki, ketika aku menyahut, mereka selalu bilang. Bukan kamu, aku manggi Diki dia…
Ok, cukup tahu. Tak masalah. Aku yakin kedepannya aku lebih butuh dan lebih punya teman-teman yang baik nantinya.
Dan mungkin tadinya si Cici mengira kalau aku ini si Diki temenku yang satunya tadi. Yang di sekolah memang terkenal lebih disukai oleh temen-temen yang lain. Bukan Diky aku yang pendek, tidak populer, tidak berbakat, dan tidak ada apa-apanya. Semenjak aku bilang kalau aku ini Diky yang kecil, si Cici pun juga jarang ngechart di Facebook lagi. Itu semakin meyakinkan dugaanku kenapa Cici melakukan semua ini.
Ya kalau emang pengen ketemu Diki yang itu, ya mending batalin aja ketemuan ama aku dari awal BANGSAT! Bukannya sengaja nipu orang sampe segininya! Udah rugi duit ama waktu buat ngikutin permainan licikmu! Kalau emang nggak suka berteman ama aku mah ngomong dari awal! NGENTOT!
Udah cukup capek. Akhirnya kuputuskan buat pulang aja. Ngapain aku berlama-lama disini. Dan ketika aku berjalan kaki pulang, ada seseorang pake motor yang berusaha deketin aku.
  • Bareng aja yok, naek.
Dengan sopan banget. Kayaknya dia kebetulan lewat, yasudah aku naik. Jaraknya sih udah deket cuman 300 meter doang. Harusnya jalan aja bisa. Cuman aku udah kebiasaan nolak boncengan orang. Yasudah kali ini aku terima aja tawarannya. Pas turun, aku iseng nanya:
  • Berapa Bang?
  • 20 ribu.
Seketika aku melotot. WTF! 300 meter, 20 ribu! Dan dia yang maksa nawarin naik.
  • Maksudnya apaan nih, orang deket juga 20 ribu! Biasanya cuman 5ribu!
  • Sekarang kan malem. Biasanya kalo malem memang segitu.
  • Mau meres gue nih?!
  • Ya bukan meres, emang segitu!
  • Bentar ya, gue telpon nih!
  • Ayo Bayar!
  • 5 ribu ya! (Sambil aku bentak)
  • 10 ribu deh!
  • Ato gue telpon polisi nih!
  • Orang aku niat nolong, biasanya memang segitu
  • Nolong kata lo? Gue kan gak butuh! Kan loe sendiri yang dateng ke gue, gue gak butuh ojek ngapain loe maksa gue naek?! Nih! (duitnya gue lempar ke mukanya. Sok cakep amat sih orang muka kayak jamban aja sok sok an) BANGSAAAT!!! (Aku teriakin tuh ojek)
Akhirnya ojek sialan itu pergi. Dan dari sini aku haru ngojek lagi ke rumah Budhe yang lokasinya bahkan lebih jauh. Bahkan meski jauh sekalipun, malem-malem, masuk kawasan hutan, tarifnya tetep cuman 6ribu doang.
Ya bagus deh, gak usah ketemu si Cici dari awal harusnya. Daripada buang waktu. Udah malem ini. Mana besok pagi harus balik ke Banjarmasin. Balik lagi ke kantor karena udah janji ama Bossku.
  • Beberapa hari aku kurang tidur, dan capek banget. Tapi aku tetep menuhin permintaan Cici untuk ketemu.
  • Bossku memberiku tugas, tetep di kantor, tapi aku lebih memilih ketemu Cici daripada pekerjaanku. Padahal seandainya jika aku dipecat dari pekerjaan ini, aku mungkin bingung dan kesulitan mencari kerja lagi.
  • Hari itu hujan deras, karena kau kasihan ama Cici udah dateng jauh jauh dari rumahnya, aku nekat ujan ujanan. Jalan dari ujung perumhan, sampai di pinggir jalan raya. Nunggu angkot pun dalam keadaan kehujanan di pinggir jalan karena tidak ada tempat berteduh.
  • Rugi, naik angkot 2x gara-gara lalai. Udah capek banget jadi gak bisa konsentrasi. Lalu Ssabar duduk di angkot yang muter muter dulu gak jelas, dan sudah banyak waktu yang terbuang.
  • Nunggu di Murjani sampai garing! Tapi gak ketemu ama Cici, udah kayak anak ilang, dideketin Om Om, dikerjain tukang ojek brengsek!
  • Dan sampai dirumah aku tidak langsung istirahat, tapi membuat tutorial yang sudah di request temen-temen.
  • Istirahatku cuman sebentar, dan besok paginya harus langsung ke kantor lagi untuk nemenin bossku ampe bergadang. Sampai malem! Dalam keadaan aku masih kecapek an.
  • Karena kehujanan waktu itu, sekarang aku demam. Kepalaku sakit banget dan menganggu konsentrasi kerjaku.
  • Rugi waktu, rugi kesehatan, rugi biaya. Seharusnya aku tabung saja.
Semua itu kulakukan, demi TEMAN! Aku hanya ingin membuktikan bahwa aku tipe orang yang sangat menghargai namanya TEMAN! Demi temanku akan kulakukan apa saja! Karena temanku juga keluargaku! Orang yang berarti buat hidupku! Itulah arti teman! Meski akhirnya aku selalu dimanfaatin, dikibulin, dikecewain kayak gini.
Dan suatu hari Cici sms lagi:
  • dik mf ya yg kemren. qm kpan lgi libur??
Haha ogah banget. Udah cukup. Makan tuh janji.
Summary
Article Name
Demi Teman Apapun Kulakukan
Description
Jadi orang baik itu emang nggak enak. Kalau nggak dikibulin temen, ya dimanfaatin. Mungkin boleh terlalu baik, tapi tau batasan juga.
Author
Publisher Name
Dark Ard
Publisher Logo



Asik Juga Nih Buat Dibaca

(93 Posts)

Aku sendiri lupa sih ngapain aku bikin blog ginian. Ada yang inget nggak? Ingetin dong...