Mendadak Diare Parah Sepulang Dari Ponorogo

Mendadak Diare Parah Sepulang Dari Ponorogo

  • Facebook
  • Twitter
  • Google+
  • Whatsapp


Diare? Siapa sih yang gak tau diare? Alias mencret. Nah, biasanya aku tiap pagi kena sih. karena Surabaya panas banget dan kamar kost ku lebih panas lagi, mau gak mau tiap tidur nyalain kipas angin. Berhubung kipas anginku rusak, jadinya kenceng banget dan gak bisa dipelanin. Alhasil tiap bangun tidur perutku mules, kembung, masuk angin, dan mencret.

Tapi yang ini berbeda. Kan aku punya bawaan maag juga ya. Awalnya aku kan pergi ke Ponorogo untuk event K-Pop Gathering Ponorogo. Perjalanan Surabaya-Ponorogo lama banget! 6 jam euy. Naik bis berdua sama Bae-Bae waktu itu. Dari jam 5 sampe jam 11 malem. Wew, rasanya badanku mulai kedinginan, tapi gerah. Kena angin malam kayaknya. Perutku udah mulai berasa kembung. Cuman aku woles aja. Jadinya aku bikin video-video gak jelas di bis selama perjalanan. Biar gak bete.

Saking betenya di Bis,

Awalnya aku gak nyangka aja kalo lagi kambuh maag ku. Cuman setelah sampai di Terminal Ponorogo dan dijemput si Fafa, kan kita mampir dulu kerumah salah satu panitia event. Makan pecel Ponorogo disana. Anehnya, yang biasanya aku ini rakus makan, makanku waktu itu jadi ogah-ogahan. Gak mood banget. Dan aku makan pelan ampe abis. Berhubung perutku berasa gak nyaman, jadinya aku minta Teh Hangat.

Pagi harinya, aku melakukan kesalahan yang absurd. Gimana tidak, sebelum event dimulai, aku, Fafa, ama BaeBae sepakat Car Free Day bentar. Dan betapa tercengangnya aku ketika melihat harga makanan disana. Gila murah benget! Rata-rata kisaran Rp3.000,- sampai Rp4.000,-. Buset dah ini beneran? Di Surabaya mah, seenggaknya masih Rp10.000,- untuk sekali makan. Kadang belom sama minumnya. Akhirnya kita nyobain Soto dengan harga cuman Rp3.500,- saja. Porsinya gak gedhe kayak soto pada umumnya sih, tapi lumayan gitu murahnya. Bisa hemat 70% kalo makan di Surabaya.

Mulai terasa efeknya. Selang 5 menit si Fafa bilang kalau perutnya gak enak. Akhirnya aku juga ngakuin hal yang sama. Perutku berasa gak nyaman. Kita bertiga sama-sama sakit perut setelah makan soto. Barengan! Weleh, Bahaya ini. Bentar lagi kan event, Jangan sampe aku sakit perut. Was-was duluan dah.

Balik ke kostnya Fafa, buru-buru mandi, karena udah hampir jam 10 dimana event nya dimulai. Fafa sama BaeBae mah enak. Jadi Guest Star. Jadi bisa berangkat agak siangan. Lah aku MC. Mana boleh telat. Jadinya berangkat duluan dijemput oleh panitia yang lain. Untungnya nih ya, kan pagi itu dibikinin kopi ama ibu kost nya. Punyaku gak aku minum gara-gara buru-buru. Coba kalo aku minum, hancur udah acaranya.

Setelah MC seharian, kebayang gak hausnya gimana. Dehidrasi juga. Perut berasa kembung. Waktu makan bareng panitia seusai acara, aku gak napsu makan. Dari situ aku mulai sadar kalo aku ini sakit. Waduh gawat dong. Aku cuman minum es teh 3 gelas saking hausnya. Pulangnya, kopi yang belum aku minum, langsung aku habisin. Udah dingin tentunya. Trus lanjut makan Mie Ayam yang rasanya gak enak banget. Makin mual dah.

Jeng jeeng! Saat yang dinanti tiba. Aku kena diare semaleman. Sampe gak bisa tidur. Gimana gak kena diare? Aku emang punya maag, trus kena angin malam di bis. Kembung. Eh, paginya keracunan Soto, sorenya minum kopi dingin, ditambahin Mie Ayam yang gak jelas dan sama sekali gak enak. Udah deh, gak ketolong lagi. Aku pikir diare kayak biasanya yang gara-gara udara digin. Ternyata, Sampe pagi. Alhasil aku gak tidur. Bolak balik ke kamar mandi. Sampe bak mandinya abis. Airnya aku pake terus.

Badanku lemes, aku minta si Fafa biar dibikinkan air hangat. Perutku agak mendingan. Tapi ya cuman sebentar, trus kembung lagi. Duh, Gimana ini :'( Aku mencoba untuk tidur, tapi AC nya Fafa juga kenceng banget. Bisa makin parah diareku entar. Jadi aku tidur diluar. Di teras terbuka. Gak sedingin AC sih, tapi ya kena udara terbuka. Kena angin malam. Dan diareku jadi makin parah. Well, aku gak punya pilihan.

Besok paginya aku pulang. Dianter Fafa ke terminal. Mampir dulu ke minimarket, beli Minyak Kayu Putih, Obat Kembung, Diapet, dan air Putih. Daripada ntar diare di Bis. Pas sampe terminal buru-buru nyari toilet. Eh masih aja digangguin calo Bis resek. Hih. Begitu udah perjalanan di Bis, untung aku bisa tahan. Dan nyampe Surabaya dengan selamat tanpa harus bocor di Bis :”)

Malemnya, hal terburuk diluar perkiraanku. Diareku bocor ? Dan aku gak tau kalo sampe parah gitu. Cair banget. Seharian ga bisa tidur. Duh, Jadi hitungannya udah 2 hari gak tidur. Paginya aku langsung nyuci semua baju yang kotor. Dan berangkat kerja mampir ke minimarket buat beli Diatabs, Gazero, ama Popok Bayi. Ha? Popok Bayi? Iya buat mencegah kebocoran diare lagi. Aku ambil yang murah yang ukuran S. Dan gak muat ketika aku pake. Bego banget kan gue ya.. Akhirnya popok model celana itu aku gunting dibagian pinggir, aku pakai kayak pakai pembalut wanita gitu. Yang penting diare gue bisa dicegah kebocorannya.

Nyoba bikin personal message di BBM, mengeluh soal diare yang gak sembuh sembuh. Lumayan banyak yang nanggepin. Ada yang nyuruh beli Norit, Diatabs, Diapet, Entrostop, Daun Jambu Biji (kedengarannya obat-obat yang sangat mainstream ? ). Dan dari situ aku juga baru inget kalo punya kenalan beberapa Dokter dan Perawat. Jadi aku lebih nurut saran dan resep yang dikasih mereka aja. Berikut ini daftar obat dan resepnya:

Ini resep dari temenku yang Dokter, setelah aku bilang kalau diareku cair dan tidak berlendir / berdarah:
  • Primadex Forte, dosisnya 2×1
  • Loperamid, dosisnya 3×1
  • Biodiar, dosisnya 4×2
Dan ini anjuran temenku yang perawat:
  • Lopamid, dosisnya pertama 2 tablet, selanjutnya 1 tablet diminum setelah BAB / setelah diare
Temenku yang perawat ada lagi. Ama dia disuruh minum ini ampe abis.
  • Inamid (buat stop diare), dosisnya 3×1
  • Spesminal (buat mules), dosisnya 3×1
  • Cotrimoxazol (antibiotik untuk perut), dosisnya 2×1

Daftar harga yang aku tulis diatas berdasar hasil Googling. Ya kalo di Apotik mungkin jualnya kurang lebih segitulah harganya. Aku belum minum obat-obat diatas. Cuman aku lebih yakin sih, soalnya yang ngasih anjuran kan langsung dari para Dokter dan Perawat huehuehue, Masa iya sih Obatnya ngawur. Aku mau beli tapi Apotiknya pada jauh. Gak ada yang nganterin. Mana badanku lemes karena dehidrasi akibat diare. Gak sanggup dah jalan kaki jauh.

Malemnya aku cari Mie Instan kuah. Karena pengen makan ayng berkuah. Sekaligus teh anget. Cuman perutku udah penuh banget. Kembung juga. Dan mimpi buruk dimulai. Perutku semakin kembung. Makin gedhe dan penuh. Bahkan melebihi batas maksimal. Soalnya sakit banget dan perutku terus membesar. Disertai diare terus menerus. Anehnya perutku juga gak menyusut ama sekali meski diare udah dikeluarin mulu. Sampe akhirnya jam 3 pagi aku muntah-muntah. Dan kelihat jelas, makanan yang aku makan kemaren, belom dicerna ama sekali. Masih utuh. Berarti sistem pencernaanku memang lagi gak beres. Masa iya makanan kemaren masih utuh.

Tapi untungnya, setelah muntah, akhirnya perutku mengecil, dan sedikit sedikit bersendawa. Gas nya keluar dikit dikit. Jadi perutku gak mengembang lagi. Udah menyusut dan gak berasa mau meledak karena kepenuhan. Jadi itungannya aku udah 3 hari gak tidur gara-gara diare!

Siangnya, aku tetep berangkat kerja seperti biasa. CUman ya ngantuk banget. 3 hari gak tidur bayangin. Aku laper tapi takut makan. Takut kalau tidak dicerna lagi. Yang ada malah muntah. Akhirnya aku browsing tuh, makanan yang dianjurkan untuk orang diare. Kalo bisa Diet BRAT (Roti, Saus Apel, Roti Panggang, dan Nasi) atau diet BRATTY (ditambah Teh dan Yogurt). Gak boleh minum semua olahan susu kecuali Yogurt. Gak boleh makan pedes, gak boleh mengandung cafein kayak kopi, dan makanan berlemak ataupun yang menyebabkan gas lebih. Pemanis buatan juga gak boleh. Tapi sangat dianjurkan dengan makanan yang kaya Protein. Jadi kayak Sup gitu boleh, dan makanan lunak kayak Kentang yang udah dihalusin. Tempe, Tahu, Telor. Jadinya aku beli sayur sop, udah ada wortel dan kentang. Ditambah lauknya Tahu, Tempe, dan Perkedel Kentang.

Yah, Kita lihat saja perkembangannya. Aku belum pernah kena diare sampe parah gini. Biasanya kaloa aku diare yan cuman 1x pagi aja gara-gara masuk angin. Kalo kayak gini ampun dah. Apa-apa jadi males gara-gara dehidrasi.



Asik Juga Nih Buat Dibaca

(93 Posts)

Aku sendiri lupa sih ngapain aku bikin blog ginian. Ada yang inget nggak? Ingetin dong...