Digodain Om-Om di Terminal Purabaya (Bungurasih)

Digodain Om-Om di Terminal

  • Facebook
  • Twitter
  • Google+
  • Whatsapp


Digodain Om-Om? Iya, serius! Yah, namanya juga kondisi lagi memungkinkan buat dideketin bapak-bapak semacam itu. Aku cuman bisa pasrah.

Awalnya, aku mau ada interview kerja di salah satu restoran di mall Tunjungan Plaza Surabaya. Harusnya sih jam 3 sore. Cuman aku berangkat dari Batu ya.. Kondisi ujan + macet. Aku baru sampai Surabaya jam setengah 5 sore dimana ujan deres dan gak ada satupun Go-Jek yang mau pickup orderanku (padahal waktu itu disebelahku ada 5 driver).
Bad mood. Jelas. Karena dalam sebulan terakhir ini aku mondar-mandir ke Surabaya buat cari kerja berserta interviewnya.
Mulai dari malam Natal. Aku nginepo di rumah Fafa ampe seminggu lebih. Karena ada interview dari lowongan yang aku temuin di JobStreet. Sekaligus Fafa juga mo ulang tahun di hari setelah Natal. Cuman yang interview waktu itu kayaknya nggak ada kelanjutan. Akhirnya aku sambil cari-cari lagi.
Akhirnya aku pulang. Keesokan harinya? Ada info lowongan. Njir. Akhirnya aku balik ke Surabaya sehari. Buat naro lowongan satu doang. Di Restoran Galaxy Mall. Aku bela-belain ke Surabaya loh! Dan sempet nongkrong ama si Nilam, Venita, ama Fafa juga di McD Plaza Surabaya.

Bully teroos… ??????????

A photo posted by Dark Ard (@darkard_) on

Niatnya sih langsung pulang. Tapi asik nongkrong, kangen kangenan, jadinya kemalaman dan lupa pulang. Gak mungkin malem gitu pulang ke Batu. Akhirnya aku nginep di kostnya Arya. Besoknya baru pulang.
Mau pulang kok ya males. Mumpung di Surabaya, pengenku cari-cari lowongan lagi. Cuman aku udah kelewat capek. Akhirnya sama Kiki dulu sampe siang. Di alun-alun Sidoarjo. Sambil main Pokemon GO. Yaudah deh keburu malem aku pulang.
Baru aja pulang ke Batu. Sampe dirumah dapet info ada walk interview. Damn! Masa iya aku balik ke Surabaya? Capek! Mana gak ada jeda hari pula. Akhirnya aku ikhlasin aja lowongan yang itu.
Keesokan harinya? Di Restoran Galaxy mall yang aku lamar sebelumnya ada panggilan interview. Buru-buru aku berangkat. Ampe belain naik bis Patas. Padahal bedanya cuman setengah jam doang. Ada yang nganterin, mas Taufan mau nganter katanya. Begitu sampe di temapt interview, gak sesuai harapan.
Gaji pokoknya minim, tahan ijazah, dan jam kerja yang full seharian dari pagi ampe malem. Akhirnya enggak aku ambil.
Gak langsung pulang, nginep di rumah mas taufan ampe 3 hari. Sambil nayri lowongan lagi (perjuangan banget ini). Ke Tunjungan Plaza. Nah, di parkiran kan ada tempelan lowongan. Aku fotoin semuanya. Akhirnya langsung aku taro lamaran juga sebelum pulang. Di salah satu restorannya. Juga di temapt karaoke yang lokasinya searah menuju terminal (sebelum pulang).
Aku ngelamar di salahs atu restoran di Tunjungan Plaza. Waktu naro CV, aku tanya mbak-mbaknya dulu. Katanya sih ada lowongan. Akhirnya aku taro CV. Kebetulan ada Managernya langsung. Tapi gak langsung interview. Yasudah. Aku capek di Surabaya. Aku pulang.
Pas di Bis, aku ditelponin. Dan aku gak tau. Ternyata interview besok ahrinya. WTF! Aku abru nyampe Malang. Masa balik ke Surabaya lagi? Bahkan nyampe rumahku aja masih 3 jam lagi.
Lemes, capek. Serius. Selama sebulan aku mondar-mandir ke Surabaya cari kerjaan + interview. Yang ada malah bikin capek + ngabisin duit. Jujur aja. Uang tabunganku udah sekarat buat mondar-mandir doang.
Akhirnya aku minta interviewnya diundur. Dan diundur sehari doang! Damn. Pulang berasa lemes. Karena aku udah males ke Surabaya lagi.
Kesempatan terakhir. Akhirnya ke Surabaya, dan ini yang terakhir kalinya! Aku capek. Bukan capeknya sih. Masalahnya ngabisin duit. Transport kesana kemari. Tapi gak ada hasil.
Seperti yang aku bilang di awal tadi, aku harusnya jam 3 sore. Tapi nyampe jam setengah 5 dimana kondisi ujan deres. Dan order Go-Jek berkali kali malah gak ada yang pickup padahal disebelahku ada 5 driver.
Kalo aku udah bad mood, aku udah gak peduli apapun. Akhirnya, yaudah. Interview aku nggak datang. Dan aku mau balik ke Batu aja.
Cuman udah malem kan ya. Gak mungkin balik ke Batu. Mau gak mau aku bermalam di terminal dulu. Toh pasti juga banyak kok orang yang ngemper disana. Sekalian paginya aku mau naro CV terakhir, ke salah satu pabrik kue. Ada lowongan sebagai Social Media Admin disana.
Malemnya. Aku duduk di terminal dengan sedikit kacau. Ya gimana gak kacau kalo keadaannya kayak gini. Udah bad mood banget. Kenapa nggak nginep di temen-temen aja? Well, kemaren kan udah berkali-kali nginep di rumah temen. Jadinya sekarang aku mencoba survive sendiri lah. Masa bergantung ama orang mulu.
Sebagai hiburan, aku main Pokemon GO. Karena di ruang tunggu terminal itu ada Gym ama satu Pokestop, kebetulan juga buanyak Pokemonnya. Bad moodku sedikit terobati. Gimana enggak? Nongol Snrolax disitu. mana IV nya lumayan bagus lagi. CP juga udah hampir full. Gak cuman Snorlax, Ratata dan Pidgey yang nongol barengan juga jadi Ditto.
Snorlax Sighting - Pokemon GoSnorlax - Pokemon Go
Snorlax Stats - Pokemon GoDitto - Pokemon Go
Haha… Gak kerasa udah jam 11 malem. Wee. Aku duduk disitu dari jam 6 sore loh. Tau-tau udah malem. Aku toleh kanan kiri. Bingung mau tidur. Semua kursi di ruang tunggu udah full dipake orang tidur. Entah mereka kemaleman atau nunggu Bis, yang jelas aku gak sendirian. Banyak orang yang terlantar di terminal juga.
Aku nyoba tidur gak bisa. Rada was-was sih. Aku bawa laptop di ransel. Mana HP juga dua-duanya dibawa. Kalo iPhone yang ilang, ya bakal nangis mamamia akunya. Kalo HP jelek ayng ilang, tetep aja nangis. Dua-duanya nomorku di HP yang jelek kan nomor super cantik, gak ada gantinya. Kalo ilang ngurusnya bakal ribet lagi. Apalagi ada orang yang mencurigakan ngeliatin mulu. Gimana bisa tenang mo tidur.
Iseng aja buka aplikasi dating, banyak chat masuk tapi gak jelas semua. Kebetulan ada seseorang yang aku kenal. Tapi belom pernah ketemu. Rumahnya di Surabaya juga.
Dianya nanya, aku dimana. Ya aku jawab di terminal nunggu pagi. Gak taunya dipaksa nginep dirumah dia. Akunya sih awalnya nolak. Tapi ama dia disangka aku yang gak mau nginep dirumahnya. Padahal aku nolak karena gak mau ngrepotin orang lain lebih banyak lagi. Karena dianya maksa, yasudah. Lagipula aku belom pernah ketemu. Biar ketemulah sekali-kali. Toh lumayan akrab juga.
Untuk malam pertama gak jadi tidur di terminal. Di jemput ama dia. Tadinya mo pake Go-Jek. Karena tengah malem jadinya agak susah. Akhirnya dia yang jemput di terminal. Rumahnya gak begitu jauh dari terminal. Pantes aja dia ngotot jemputin.
Daaan. Nginep di rumah dia akhirnya. Rada gak enak ama orangtuanya. Belum kenal udah nginep aja. Meski ama dia udah kenal tapi kan itu juga baru pertama kalinya ketemu.
Paginya, pamitan. Aku langsung ke pabrik kue yang pengen aku naro CV tadi. Dianya kerja di Tunjungan Plaza. Karena udah siang ya dia berangkat. Akunya pake Go-Jek ke wilayah pabrik.
Jauh banget anjir. Rungkut industri kan daerah full pabrik dan gak ada angkot perasaan. Jauh-jauh pun naroh CV doang, gak langsung interview. Trus balik pulang astagaa.
Tapi kemaren sih janjian nongkrong ama si Oni. Aku sih minta di temapt yang ada colokan. Karena Power Bank udah abis, batre HP juga. Akhirnya sepakat ke KFC Darmo sebelah Taman Bungkul.
Ama Oni ampe dibeliin ayam ama minum juga. Aku mintanya cuman minum padahal –” Kelewat baik mah gitu.
Di KFC dari siang hingga maghrib. Dan powerbank yang di charge gak penuh penuh kan kampret. Oninya harus pulang udah maghrib. Aku bingung mau charge dimana lagi. Oh iya, ada satu lagi yang bisa ditebengin.
Keputusan terakhir aku nyamperin Dokter Dendy di kliniknya. Mentang-mentang kenal juga. Toh deket terminal. Jadi balik ke terminalnya biar dianter sekalian. Huehuehue. Ke klinik bukannya berobat malah cuman pengen bergosip ama dokternya. Sekalian charge Powerbank dan HP. Tapi untung sih, doi ada charger 2A, jadi agak cepet ngisinya.


Nungguin klinik tutup hingga jam 10 malem. Akhirnya, dianter balik ama Pak Dokter. Tapi aku lagi pengen ngobrol dulu. Aku ajakin nongkrong kemana gitu. Ada Alfamart di seberang terminal tapi kok penuh orang ya –” Akhirnya muter lagi, nemu Indomaret pinggir jalan.

Trus mana nih katanya digodain Om-Om?

Sabar. Abis ini udah naympe penghujung cerita dimana Om-Omnya kelaur. Ehehe.
Nongkrong deh ama Pak Dokter disitu. Sambil ngemil, main Yu-Gi-Oh! Duel Links, trus nonton video-videonya hati2diinternet sambil ngakak kenceng di Indomaret. Pulangnya, main Pokemon GO sambil jalan.
Jam 12 baru balik kitanya. Sambil main Pokemon GO. Ini pak Dokter bukannya nyetir yang bener malah sambil main Pokemon. Mentang-mentang jalanan sepi ih.
Sampe deh di terminal. Huhu… Pak Dokter pulang. Aku balik ke ruang tunggu terminal. Dan malam ini aku beneran nginep di terminal.
Sebelum itu ya ke kamar mandi dulu. Mandi. Seharian kan belom mandi. Trus ganti baju. Aku kebetulan bawa baju ganti satu sih. Dan menuju ruang tunggu gak ada kursi yang kosong. Yah… Duduk di lantai. Sandaran di tembok. Agak susah ya tidur posisi kayak gitu. Apa boleh buat.

Dan Om-Om nya Datang

Karena ngantuk tapi gak bisa tidur, aku coba buka Pokemon. Anjir, lagi error. GPSnya gak bisa mulu. Disaat bete-betenya, tiba-tiba ada bapak-bapak duduk di sebelahku. Jarak cuman 1 meter sih. Yah, aku selalu waspada kalo lagi diluar. Jadi aku duah siap-siap kalo misal terjadi sesuatu.
Dan bapak itu nanya “Mau kemana dek?”. Ya aku jawab “Nunggu temen” (ini alasanku yang jadi andalan dimanapun berada).
“Emang dari mana?” tanyanya lagi. “Dari Batu”. Aku jawab agak cuek. Nih orang kepo amat dah. Jadinya aku kirain nih orang calo bis.
Lah, tiba-tiba malah ngomong gini “Temenin ngobrol yuk. Aku sendirian gak ada temennya. Nanti aku pijitin juga. Temenin di penginepan”
Om Om Senyum
Cuman ilustrasi
Weee… Modus basi. Dikira aku anak baru. “Ya makanya jangan dikamar aja, keluar cari temen. Kalo diem dikamar gimana ada temennya” jawabku rada ketus.
“Temenku udah balik duluan. Aku masih besok baliknya. Temenin ngobrol ya. Sambil aku pijitin gratis. Sambil bisa cas HP juga”
Rayuan maut: Cas HP. “Aku bawa Powerbank kok” Ngahaha… Takis!
Trus bapak-bapak itu pergi. Kalo segi muka, gak jelek-jelek amat sih. Cuman akrena udah om-om aja jadinya keliatan jelek. Ahaha. Cuman gendut. Perutnya maju.
Eh, si Om itu balik lagi. “Ayo, mau ya? Temenin aku bentar aja. Nanti kalo temennya udah dateng, aku anter lagi kesini” Masih berjuang dia astagaa. Seketika aku ngelihat diriku sendiri. Ya emang sih, penampilanku brondong banget. Apalagi sendirian di terminal gini. Wajar kalo jadi sasaran anget buat anget-angetan di malam yang kelam.
“Enggak pak. Aku nunggu disini aja. Duluan aja kalo mau ke penginepan.” Sambil senyum maksa aku ngomongnya. Berharap tuh orang pergi.
“Temenin ngobrol bentar aja. Aku gak ada temennya di hotel. Sambil aku pijitin. Nanti aku kasih duit.” Katanya lagi sambil senyum. Anjir, jurus andalan dikeluarin: Duit.
Untungnya sih, aku bukan orang matre. Jadi gak kepancing dengan tawaran model gitu. Meskipun aku sendiri lagi kehabisan duit dan butuh duit banget. Tapi percuma sih kalo aku terima tawarannya. Karena yang aku pikirin saat itu: Emang duitnya berapa?
Abisnya ini di terminal. Ngahaha. Coba kalo di sekitaran block office, atau Airport. Baru aku bisa pertimbangin lagi wkwkwk. Kalo diterminal mah, enggak deh. Yakali aku ditidurin dapet duitnya cuman dikit.
“Enggak pak, aku tunggu sini aja. Duluan aja kalo mau ke hotel” Jawabku lagi. Ampe pegel senyum maksanya.
Akhirnya pergi lagi tuh orang. Fyuh… Kalo beneran berduit, mana ada dia berkeliaran di terminal kek gitu. Yang ada udah adem-ademan di kamar ya kan ya. Makanya aku nolak ngahaha.
Eh anjir balik lagi dia. Kali ini lebih sadis lagi ngomongnya. “Kamu putih ya” sambil senyum. Senyumnya udah jelas senyum sange banget.
Yee, kalo aku putih mah udah tau kali Om. Gak perlu dibilang lagi. “Ah, gini kok dibilang putih” (mencoba merendah dan sok polos).
“Iya, kamu putih. Juga ganteng” Jedeeer. Nah loh. Dibilang ganteng. Udah jelas nih. Ni orang lagi sange banget ampe segitunya kalo ngerayu aku. “Gak mau nemenin ya? Ayo bentar aja” dan masih senyum dengan sangenya.
“Enggak pak, temenku udah jalan, aku tunggu sini aja”
Dan akhirnya dia pergi. Nah, gitu kek daritadi. Setelah itu aku buru-buru kedepan. Lihat barangkali ada kursi yang kosong. Dan bener. Ada satu. Langsung aku tempatin dan aku buat tidur sebisanya. Mana udah jam 3 lagi. Dan aku belum tidur. Sakit semua nih leher.
Tidurku cuman sebentar. Iya, gak enak tidur ditempat kek gitu. Aku kebangun jam 4 pagi. Akhirnya aku duduk aja sambil main HP. Nungguin dijemput si Oni katanya mau nemenin aku lagi. Dan dia baru datang jam 8.
Setelah aku mandi lagi di terminal, dia jemput aku di pintu keluar. Dan entah kemana lagi hari ini. Karena gak ada tujuan, aku dibawa kerumahnya.
Tanpa pake helm akunya, dari Surabaya ujung selatan ke ujung barat. Mana banyak polisi di jalan. Aduh, si Oni kalo nyetir juga gak karu-karuan. Demi ngehindarin polisi. Helmku udah ilang di kostku yang lama. Dan si Oni gak ada helm lagi.
Akhirnya sampe rumahnya dia dan aku masih berasa pusing. Gile… Nerobos banyak polisi kek gitu. Aku yang ngeri njir.
Sesampai dirumahnya, Powerbank dan HP aku charge. Dan aku ketiduran. Iyalah orang gak tidur semalaman. Ama Oni disuruh tidur dikamarnya. Tanpa bicara, aku langsung ke kamarnya dan ketiduran pules.
Pas kebangun, dia tidur di kursi depan tv. Weh, aku ketiduran 2 jam. Sambil nonton tv bla bla bla, dia mau pergi kondangan. Sekalian nganter aku balik ke terminal. Anjir serem dah banyak polisi.
Ternyata nih, ada jalan yang gak ada polisinya. Lah trus kenapa nggak lewat sini aja dari tadi hih -_-
Sampe diterminal jam 5 sore. Wedew. Niatku sih nginep di terminal semalem lagi. Sambil nunggu ada panggilan interview ato enggak. Jadi biar aku nggak bolak-balik gitu. Capek kali. Buang duit buat transport pula. Ternyata nggak ada. Ya langsung aja. Masuk bis. Dan gak-peduli-apapun saat itu. Capek.
Nyampe rumah malem banget jam setenagh 10. Gak begitu macet jadi agak cepet. Harusnya jam 9 nyampe. Yang setengah jamnya jalan kaki soalnya.
Udah deh, ampe sekarang aku belum ke Surabaya lagi. Duit udah abis buat kesana kemari. Mana nih domain DarkArd.id harus diperpanjang 10 hari kemudian. Dan duitnya gak ada karena belum kerja :’) nangis. Kalo blog ini mati gimana ntar. Gak bisa cerita-cerita gini lagi.

Summary
Digodain Om-Om di Terminal
Article Name
Digodain Om-Om di Terminal
Description
Hati-hati dimanapun berada. Karena bisa aja kamu digodain Om-Om kayak aku pas di terminal. Apalagi diiming-imingin duit. Jangan mau deh pokoknya.
Author
Publisher Name
Dark Ard
Publisher Logo

Asik Juga Nih Buat Dibaca

(98 Posts)

Blogger dan Netizen ganteng budiman yang rada geser otaknya. Gantengnya sih berkat angle yang tepat saat pemotretan. Katanya sih, bapaknya Deezclan. Tapi kenyataannya malah sering ditelantarin. Jangan digodain mulu, ntar malah naksir lagi. Biar jelek gini pesonanya ada aja.