Gagal Mengikuti Interview di Uniqlo Tunjungan Plaza Surabaya

Perjuangan Untuk Interview di Uniqlo Yang Sia-Sia

  • Facebook
  • Twitter
  • Google+
  • Whatsapp


Terlalu lama pengangguran, kini ku sudah gak tahan diem di rumah. Karena setiap aku melihat grup Facebook Lowongan Kerja di Surabaya, duh banyak banget lowongan bagus. Tapi sayangnya aku nggak lagi di Surabaya. Kan ngeselin.

Ditambah lagi, meskipun aku bela-belain ke Surabaya, kan nggak langsung interview. Setelah naro CV, nunggu dulu berhari-hari, baru nanti dihubungin untuk penjadwalan interview. Artinya? Mondar mandir dong. Mana aku lagi bokek lagi. Abis buat transport ke Surabaya doang masa.
Nah, berkali kali aku udah ke Surabaya buat naro CV, ujung-ujugnnya ya gitu. Ketika dipanggil interview, aku udah keabisan duit. Akhirnya nggak bisa hadir. Pupus harapan dapet kerjaan.
Ketika aku udah anteng di rumah, juga sama. Banyak lowongan baru. Dan pas lowongan bagus, jelas, eh, akunya nggak ada duit untuk ke Surabaya. Lagian napa nggak pake email aja sih ngelamarnya. Selain hemat kertas, nggak perlu print sana-sini, juga menghemat biaya transport dan lain-lain jika dari luar kota. Yah, namanya juga perjuangan.
Dan suatu ketika, ketika bulan ramadhan. Ada lowongan di sebuah retail baru. namanya Uniqlo. Yang aku suka dari sini adalah, dia nggak pake tinggi badan untuk bisa jadi SPB/SPGnya. Dan nggak perlu pengalaman. Bahkan boleh berkacamata. Lah, aku banget kan ini. Dari dulu aku nggak bisa jadi SPB karena tinggiku nggak memadai. Kemudian aku juga berkacamata.
Sayangnya ketika lowongan ini diposting, dan prowses seleksi berlangsung, aku masih terbaring di rumah karena jatuh dari motor kapan hari itu. Akhrnya, aku cuman bisa menantikan lowongan tersebut berakhir tanpa aku mengikut-sertakan diri.
Yah, aku berharap ada casual di Eco Green Park di foodcourtnya pas lebaran. Kan pasti rame. Dan bener. Ternyata butuh orang untuk casual. Dan aku jaga stand Lontong Balap VIP ehehe. Aku jaga sendirian. Ah, semua bahan udah siap. Aku tinggal menyajikan saja. Lumayan lah 9 hari casual. Meski gaji hariannya minim banget. Setidaknya total gaji masih sempet dan bisa aku pake facial wkwkw. Jerawatku udah nggak terkendali nih karena lama nggak facial.
Setelah facial, ugh… Enteng banget nih muka. Meski nggak beli cream jerawatnya sekalian karena aku rasa duitnya nanti nggak cukup untuk pergi ke Surabaya. :”) Karena emang minim banget.
Kemudian nggak aku sangka, Uniqlo membuka seleksi gelombang ke 2. Nggak akan aku lewatkan. Kali ini aku harus ikut. Aku harus ngubah mindsetku, masa kerja depan laptop terus. Bosen juga kalo hasilnya nggak sepadan ama kerjaan.
Dan aku bela-belain tuh ngurus SKCK. Meski rada ribet ya. Akhirnya sih jadi juga. Meski makan biaya banyak juga buat ojek mondar mandir lantaran polisinya yang ngurus SKCK sempet nggak ada seharian. Sekalian ngurus eKTP ku yang rusak. Walah, duit gajian dari kerja sementara kemaren udah abis duluan buat ojek karena ngurus ini itu.
kemudian aku mendaftarkan diri di Uniqlo. Kemudian aku dapet salah satu vendornya, dan dijadwalkan untuk interview tanggal 14 Juli. Ok sip, tanggal 13 Juli malem aku berangkat.

Berangkat Ke Surabaya

Terus, nginepnya dimana? Wah, nggak nginep kok. Jadi aku bermalam di terminal. Karena kalo nginep, takutnya kesiangan. Akhirnya aku nggak bisa tidur wkwkwk di terminal rada nggak nyaman.AKu melek doang main Pokemon. Kemudian baru ketiduran. Aku coba tidur dengan pose berbagai macam agar bisa merem. Alarm udah aku set jam 5.
Lowongan Uniqlo Tunjungan Plaza Surabaya
Alarm bunyi, badanku masih pegel semua. Ya iyalah, mana bisa tidur macam gitu. Akhirnya ya aku langsung mandi. Pokoknya aku nggak mau telat. Udah semangat ini, semangat cari kerja. Abis mandi langsung cari angkot ke Joyoboyo, lanjut cari angkot ke TP. Nyampe TP pun masih jam setengah 7. Walah, masih sempet lah ini buat sarapan bentar. Laper tau.
Di gang kaliasin kan banyak orang jual makanan. Aku beli roti ama Kopi Dingin. Jam udah 7 kurang seperempat. Aku bergegas masuk Mall, lewat parkiran. Ketemu calon calon orang yang akan interview juga. Akhirnya kita barengan nyari tempatnya. Dalem mall masih gelap banget. Karena lampu emang nggak ada yang dinyalain. Lokasinya ada di lantai 7. Dimana eskalator juga belum diidupin. Duh, pegel naiknya doang. Udah keringetan banget.
Begitu sampai di lokasi? Kamu tau apa? Bapaknya bilang “Maaf, kuota udah penuh 100 orang. Mungkin bisa dateng lagi besok”. WTF!!! Lalu ngapain kita dijadwalin segala??? Bukankah kita dijadwalin, wajib daftar dulu agar kuotanya bisa pas 100 orang per hari tanpa ada yang bentrok jadwal? Kenyataannya adalah dulu-duluan dateng.
Agak bete sih ya, aku diluar kota soalnya. Mana ini 3 hari terakhir. Yaudah. Besok masih ada kesempatan.
Dan aku baru inget ada KarirExpo di gedung DBL Arena. Aku ngacir kesana aja kali ya, kali aja ada kerjaan yang cocok.
Karir Expo DBL Arena Surabaya
Banyak yang antri tapi belom mulai. Aku duduk-duduk di depan gedung, sambil natain CV ku. Kemudian gedung udah mulai dibuka. Aku masuk dan mendaftarkan diri. Kemduian ada mbak-mbak SPG obat sakit kepala yang ngasi obat gratis, katanya buat ngeringanin pusing. Ih, mbaknya kok tau banget kalo aku lagi stress dan pusing diujung-ujung.
Dan aku keliling berkali-kali, tetep saja nggak ada yang cocok. Pas aku keliling, nggak ada yang cocok. Semuanya minimal harus D1 atau D3, dan S1. Awaduh, mana nih ayng buat SMK? Ada sih, tapi pake tinggi badan juga. Minimal 165cm. Jadi, mana bisa aku lolos wkwkwk.


Duh, gimana nih. Nggak ada yang masuk kriteria. Akhirnya aku duduk di pojokan lama banget. Di dalam ruangan. Sambil buka buja lowongan kerja di grup Facebook. Kemudian aku pindah keluar gedung. Duduk di pojokan lagi. Lama banget. Sampe disamperin seseorang, mau diprospek bisnis gak jelas yang kerjanya prospek nasabah. Dan disitu aku udah jengkel banget. Ingin berusaha ramah, tapi malesin banget dianya.
Sambil kebingungan. Aku jauh-jauh keisni hasilnya nggak ada. Akhirnya aku putuskan cari Wifi.id / Telkom terdekat. Naik gojek lah, cuman Rp3.000,- soalnya deket. Dan disitu aku menghubungi teman SDku yang udah setahun nggak ketemu.
Disitu ngobrol-ngobrol, dan akhirnya aku ikut kerumahnya di Waru. Jadi malem itu aku nggak terlantar.
Besoknya, ama dia dianter ke Terminal Purabaya (Bungurasih) pagi banget. Sekalian dia berangkat kerja. Ama Ibunya sampe dibawain bekal juga buat sarapan. Begitu nyampe Bungurasih, aku langsung lari nyari angkot. Takut telat kayak kemaren. Berbagai perjuangan nih aku lakuin. Nyampe TP ternyata? Telat lagi! Kuota udah penuh di jam setengah 7. WTF! Lalu untuk apa kita dijadwalin? Tau gitu aku berangkat dari Minggu kemaren nggak perlu sesuai jadwal yang diberikan.
Bete banget ini sumpah. Akhirnya aku inget, ada walk-interview di J&T ama di iBox. Aku pilih ke J&T Akhirnya. Dua-duanya barengan sih timingnya. Jadi harus dikorbankan salah satunya.
Karena nggak tau rutenya, aku Googling dulu daftar angkot yang lewat Kebun Bibit Bratang, karena lokasi J&Tnya deket situ. Dapet. Aku turun di Kebun Bibit, dan muter-muter cari lokasi, jalan kaki tentunya. Jadi kemejaku udah basah kuyup keringet duluan wkwkwk.
Jam setengah 9 disana, udah banyak yang ngumpul. Banyak juga yang mau interview. Jadwalnya sih jam 9, molor ampe jam setengah 10.
Saking banyaknya yang interview, dan nggak bisa tertib. Semua bergerombol depan pintu dan penuh sesak. Aku nunggu diluar saja. Meski dapet urutan terakhir gak masalah. Gak masalah dari mana? Laper tauk! Kan belum sarapan.
Pas diangkot perjalanan ke J&T, aku ada firasat bakal ketemu temen lamaku. Ya, kenal dari Facebook, ketemunya pas aku MC di event Ponorogo tahun lalu. Rumahnya di Magetan. Tapi jauh-jauh ke Ponorogo loh buat dateng ke event waktu itu. Tapi malemnya nggak jadi nongkrong. Karena, aku dipulangin ke kost ama panitia biar nggak capek. Padahal aku mah nggak ada capek-capeknya.
Sampai di Bratang, aku turun di sisi timur terminal. Aku kirain bakal masuk terminal nih angkot, ternyata lewat doang. Walah akhirnya ya aku nyeberang sendiri ke Kebun Bibit. Dan mulai berkeliling jalan kaki nyari lokasinya. Sampai kesasar pula. Karena udah haus, aku cari Alfamart dulu yang deket, beli minum, sambil ngelapin keringet. Kemudian aku tanya satpam di komplek perukoan deket situ. Katanya J&T ada di deretan belakang.
Yasudah, berarti deket. Aku tinggal muterin perukoan ini saja. Akhirnya ya ketemu. Dan yang udah dateng ada buanyak banget. Gila. Rame bener yang mau ngelamar. Kemudian ada chat masuk di Whatsaapku. Si Yanu, anak Deezclan juga. Katanya baru mau berangkat. Iya sih, dia kan janjian mau ikutan interview juga.
Pas dia nyampe, mencoba nelponin aku. Aku juga bingung nyariin dia. Ternyata dia udah parkir tepat di depanku. Lah? Di depan mata pun aku nggak tau kalo dia udah nyampe wkwkwk. Dan kita nunggu lama banget disitu.
Andri Yanu DeezclanBarengan ama Yanu nih
Balik ke soal temenku yang udah lost contact tadi. Aku masih kepikiran dia. Sebelum lost contact, kabar terakhir aku taunya dia di daerah Bratang, kerja di salah satu ekspedisi. Dan tiba-tiba aku kepikiran. Jangan-jangan disini lagi. Di J&T. Dan ternyata bener. Tiba-tiba dia nongol sambil nanya: “Kamu ngapain disini?”
Wutt… Kebetulan banget yak. Kok prediksiku bisa bener gini.
Dan seketika, dibantuin buat ngelamar. Waduh, baik banget dia ya. Jadi nggak enak.
Tapi tetep, antrinya lamaaa banget. Bahkan aku dapet giliran terakhir, pas maghrib. Dari jam setengah 9 pagi, ampe maghrib. Bayangin! Wkwkwk. Dan pas interview, aku nggak lolos. Mungkin karena aku udah terlalu capek, nungu dari jam setengah 9 pagi hingga maghrib baru dapet giliran, sehingga aku nggak begitu niat buat jawab pertanyaan saat interview. Aku jawabnya beneran asal-asalan! Udah capek, laper, haus, ya wajar sih. Mau interview gini pun udah nggak semangat. Sehingga pas ditanya “Kenapa kamu ingin kerja disini?”. Aku jawabnya dengan jawaban bego: “Ya, coba coba aja”. Ya, itu jawaban yang sangat goblok saat interview. Jelas lah gak bakal diterima. Ya gimana, aku udah lelah banget dengan semua ini. Dan akhirnya aku gak lolos.
Kok tau kalo nggak lolos? Karena semaunya disuruh ke ruko sebelah untuk tes komputer, tetapi aku nggak. Cuman disuruh pulang dan dikabarin seminggu lagi untuk kelanjutannya. Udah jelas, aku nggak lolos. Yaudah sih. Gakpapa. Bukan rejekinya disitu.
Keluar dari ruangan, ngobrol bentar ama temenku tadi. Oh iya, sebelum interview, si Yuza dateng. Dengan tujuan naruh CV doang. Nggak ikut interview. Dia nggak baca teliti kalau itu adalah walk-interview. Ya emang sih, yang design lowongan juga gitu amat. Tulisannya kecil banget jadinya nggak banyak yang tau kalau itu langsung interview. Dan si Yuza berniat menculikku ke rumahnya saja daripada aku terlantar tidur di terminal. Tapi aku mau ketemu si Diki dulu.
Hari udah makin gelap, aku ke tempat orang jual makanan di Kebun Bibit. Kebetulan ada colokan juga. Jadi aku beli minum disitu, sambil makan bekal yang dibikinin orangtunya Diki. Sampe hampir Isya. Nah, rasanya aku ke Wifi.id saja sih. Pengennya nongkrong di Nusa Indah dulu (tempat tongkrongan fav aku pas masih kost disini dulu). Ada colokan, Wifi kenceng, dan cemilan murah, nyaman lagi. Tapi temen-temenku nggak ada kabar semua. Nggak mungkin aku ada disini berlama-lama. Jadinya aku nyoba order Go-Jek. Waduh, Go-Jek makin mahal aja. Nggak kayak dulu yang bisa murah menggunakan Go-Pay. Yasudahlah nggak apa yang penting bisa balik. Meski sangat sayang duit tinggal dikit malah dipakai ngojek.

Kesempatan Terakhir

Dan ini hari terakhir gelombang ke 2 untuk seleksi di Uniqlo. Dan Diki sampe kerepotan mau nagnterin aku pagi-pagi. Subuh, semua orang belum bangun, tapi aku udah mandi. Dan Diki juga buru-buru mandi, nganterin aku ke TP ngebut. Agar aku nggak telat. Aku nyampe jam 6 pun masih juga kelebihan kuota. Kelebihan beberapa anak. OK, berarti perjuanganku untuk Uniqlo udah cukup sampai disini. Nggak ada harapan lagi. Akhirnya aku keluar dengan muka bete. Dan aku langsung menuju ke Wifi.id Dinoyo. Seharian! Hingga akhirnya maghrib dijemput Diki dan aku janjian ama Fafa buat nongkrong bareng.
Yah, buat vendor Uniqlo, kalau memang harus cepet-cepetan dateng, nggak perlu dibikin jadwal lah. Akhirnya kita-kita yang berjuang dari luar kota ya sia-sia gini. Udah ngabisin biaya juga loh. Mungkin apes doang ya.
Summary
Gagal Mengikuti Interview di Uniqlo Tunjungan Plaza Surabaya
Article Name
Gagal Mengikuti Interview di Uniqlo Tunjungan Plaza Surabaya
Description
Terlalu bersemangat dan berharap dapet kerjaan, ternyata perjuangan ke Surabaya untuk mengikuti interview di Uniqlo sia-sia.
Author
Publisher Name
Dark Ard
Publisher Logo

Asik Juga Nih Buat Dibaca

(104 Posts)

Blogger dan Netizen ganteng budiman yang rada geser otaknya. Gantengnya sih berkat angle yang tepat saat pemotretan. Katanya sih, bapaknya Deezclan. Tapi kenyataannya malah sering ditelantarin. Jangan digodain mulu, ntar malah naksir lagi. Biar jelek gini pesonanya ada aja.