Indicafe Ketintang Surabaya, di Telkom Regional 5

Menenangkan Pikiran di Indicafe Karena Stress Soal Cari Kerjaan

  • Facebook
  • Twitter
  • Google+
  • Whatsapp


Ok, lupakan sejenak soal keselnya gagal ikut seleksi di Uniqlo. Ya masih kesel sih, udah ngabisin biaya yang ada kan, uang kerjaku di Eco Green Park selama 9 hari langsung abis gitu aja. Bahkan aku belum nikmatin :”)

Di Wifi.id nungguin Diki dateng. Soalnya mau aku ajak nongkrong ama Fafa juga. Katanya mau ke salah satu rumah makan Mak Yes. Kemudian, di Wifi.id Diki menjemputkun dan langsung dateng ke lokasi. Karena kebetulan sebelumnya aku pernah kesana satu kali. Pas nyampe disana tempatnya tutup. Dan Diki mengajakku cari makan dulu. Kemudian nemu orang jualan Es Kacang Ijo dan Es Manado di pinggir jalan. Jadinya kesitu dulu. Aku ditraktir Diki karena memang aku udah kehabisan duit dan belum juga mendapatkan kerjaan.
Kemudian aku segera menghubungi Fafa. Katanya sih udah sampai di Mak Jos yang satunya, dan tutup juga. Agar lebih enakan cari tempat nongkrongnya, aku ama Diki menuju lokasinya Fafa di Jagir. Dan setelah ketemu, darurat kelaperan si Fafanya, langsung menuju pecel Ponorogo terdekat. Katanya sih rame. Berarti makanannya enak.
Akhirnya makan pecel Ponorogo di pinggir jalan. Tapi aku nggak ikut makan. Karena aku ama Diki ngerasa ada sesuatu di warungnya. Uhm, semacam bau menyan gitu. Paham lah ya artinya apaan. Aku cuman ambil es teh saja. Nggak mau makan meski dipaksa. Aku liat ke sekleliling, tempatnya loh kotor banget. Dan menurutku nggak higienis. Tapi ruame banget yang datang makan disitu. Dan aku udah mulai mikir yang aneh-aneh.
Anehnya lagi, si Fafa nggak kerasa apa apa. Katanya enak tuh pecelnya. Sedangkan Diki bialng pecelnya nggak enak. Mungkin Fafa udah keburu laper sih ya. Sehingga nggak menyadari sesuatu yang janggal dari warung pecel ini. Sedangkan aku ama Diki udah mencium bau seperti kemenyan ketika baru sampai disitu. Dan Diki juga bilang makanannya nggak enak. Tapi aku lihat Fafa makan dengan lahap. Wah, beneran laper dianya. Kelar makan, langsung lanjut cari tongkrongan lain.
Bingung cari tongkrongan dimana. Masa iya ke Royal? Dari dulu tujuan akhir ya ke Royal Plaza jika nggak ada tujuan lain lagi wkwkwk. Tapi kali ini nggak kesitu, setelah berdiskusi, dan menetapkan tujuan. Dan memutuskan untuk pergi ke Indicafe saja. Katanya sih di Telkom Ketintang. Lah, dari kemaren aku nungguin Diki kan disitu, tapi aku nggak liat ada cafe. Katanya pun sebelah Wifi corner tepat. Lah? Dimananya?
Setelah sampai di lokasi, baru aku menyadari. Ternyata memang di sebelah Wifi corner tepat. Hanya saja dari kemaren aku kirain itu Alfamart. Soalnya kan dicat merah bangunannya. Dan di depannya ada palang Alfamart pinggir jalan. Jadi aku kirain itu Alfamart dari kemaren, karena memang aku nggak ngeliat secara langsung. Maklum, aku cuek ama sekitar. Lokasi Alfamart, ternyata masih sebelahnya lagi wkwkwk. Oalah disitu toh.


Indicafe Ketintang Surabaya - Telkom Regional 5Lokasi Indicafe di Ketintang Surabaya. Ini fotonya aku ambil dari Google karena kemaren nggak sempet ngefotoin.
Tempatnya asik, menunya juga asik. Karena aku bokek, aku ditraktir Fafa. Yay! Menunya sih lumyan, harganya lumayan kalo misal kita udah kerja hehe. Kalo masih pengangguran gini, ya berasa mahal. Di dalem situ nyaman, kursinya nyaman, dan ada beberapa meja melingkar dengan sofa yang nyaman, ada beberapa PC yang bisa digunakan juga jika ingin internetan tapi nggak bawa laptop. Ada meja khusus juga diperuntukkan bagi yang bawa laptop sendiri.
Tapi tenang saja, nggak bakalan ada bocah bocah gamers rusuh disini. Karena biasanya mereka kan main di warnet yang murah dan beli makanny paling ya mie instan seharga 3ribuan. Kalo disini nggak mungkin wkwkk. Karena harus tetep pake voucher Wifi.id dan makannya minimal masih 20ribuan. Bisa tekor anak-anak gamers rusuh yang biasa ke warnet. Jadi disini memang diperuntukkan bagi yang ingin nongkrong aja. Nyaman kok tempatnya.
Disitu mulai nanya ke Fafa. “Fa, emangnya nggak sadar tadi makan penyetan? Bau menyan loh. Tempatnya kotor lagi.”
“Lah masa? Harusnya kan yang kayak gitu aku nyadar duluan”
Gimana mau nyadar dianya keburu laper wkwkwk. Akhirnya bahas yang lain ngobrol santai kayak biasanya kalo nongkrong. Kebiasaan kami: Nggak mau ngobrolin apapun yang ada kaitannya dengan pekerjaan saat santai dan ngumpul bareng. Karena itu waktunya kami bersenang senang, ngilangin stress. Bukannya makin nambah stress diprospek temen sendiri soal kerjaannya. Hehe. You know what I mean lah.
Akhirnya jam 10. IndieCafe udah waktuny tutup, dan kita pulang ke rumah masing-masing. Eh nggak, aku nebeng ke rumahnya Diki.
Pulangnya, ke rumah Diki. Nggak langsung masuk rumah. Aku curhat panjang lebar depan rumah. tentang masalahku, keluargaku, bahkan alsan kenapa aku ngotot cari kerja gaji yang agak gedean. Bukannya matre, tapi ada tuntutan lain.
Yasudah sih, tidur aja min.
Summary
Indicafe Ketintang Surabaya, di Telkom Regional 5
Article Name
Indicafe Ketintang Surabaya, di Telkom Regional 5
Description
Gagal interview cuman sekali, jangan sampai dipikirin berlarut-larut. Masih ada kesempatan di tempat lain yang bisa jadi lebih bagus.
Author
Publisher Name
Dark Ard
Publisher Logo

Asik Juga Nih Buat Dibaca

(104 Posts)

Blogger dan Netizen ganteng budiman yang rada geser otaknya. Gantengnya sih berkat angle yang tepat saat pemotretan. Katanya sih, bapaknya Deezclan. Tapi kenyataannya malah sering ditelantarin. Jangan digodain mulu, ntar malah naksir lagi. Biar jelek gini pesonanya ada aja.