Asiknya Terjatuh Dari Motor dan Berdarah Gembira

Mencium Aspal di Bulan Ramadhan

  • Facebook
  • Twitter
  • Google+
  • Whatsapp


Akhirnya ada bahan buat ngeBlog wkwkwk. Karena nggak begitu ada kegiatan ataupun peristiwa yang begitu berarti, makanya jarang ngeBlog. Gak tau apa yang mau diketik.

Dan, kali ini, akhirnya ada bahan buat dicurhatin. Iya, aku abis jatuh dari motor. Dan berdarah-darah (lebe deh). Dan lebaran tahun ini bakal gagal ganteng.

Asal Mula

Di Minggu yang cerah ini (agak mendung dikit sih), pas bangun tidur mendadak dapet Whatsapp dari Tante Mamsky. Katanya hari ini si Danoe mau bikin film untuk tugas sekolahnya. Ah iya aku dulu kan pengen ikut liat shootingnya. Yang jadi modelnya si Irma wkwkw. Jadi emak-emak dia. Sama temennya si Danoe yang berperan sebagai anaknya.
Nah, langsunglah aku mandi. Sedikit panas dalam sih. Soalnya ini hari ke-2 puasa. Dan aku masih jarang minum air jadi tenggorokanku kering sangat.
Setelah mandi, aku langsung ke rumah Tante Mamsky. Sambil cari Pokemon tentunya huehue. Jalan kaki aja. Orang satu kampung kok. Cuman beda RW aja. Agak jauhan lebih dari 1km (kampungku emang luas banget). Selama perjalanan ketemu Doggy orang. Biasanya kalo nih Doggy aku panggil malah kabur. Cuman tumben. Hari ini aku sapain dianya diem dan malah bales senyum. Duh, langsung melting nih hati. Seneng banget kalo nyapa anjing di jalan trus dibales senyum ama anjignnya.
Dan ini mungkin kelainan aneh yang udah gak bisa disembuhin. Aku ini anti-sosial dan jarang nyapa manusia kalo ketemu di jalan. Tapi begitu ada anjing aja, aku sapain, aku panggilin, dll.

Sampai di Rumah Tante Mamsky

Sampai di rumah, disambut dong sama anak anak. Anak-anak Doggy. Torres ama Sumon. Uwuwuwu kangen aku. Udah sekitaran 2 mingguan aku pulang ke rumah, setelah sebulan nginep di rumah tante. Seperti biasa, Sumon over-react banget kalo aku baru dateng. Duh kapan nih aku punya anjing sendiri :”) Ngeliat mereka over-react ama kedatangan kita itu bener-bener nggemesin banget. Kalo di rumah masih sering keinget senyumnya Sumon tiap kali aku ajak main.
Dan, ternyata di Tante semua masih pada tiduran, main HP, si Danoe main PB. Katanya nunggu temen-temennya Danoe dulu. Yasudah. Aku main sama Sumon saja.
Dan untuk scene awal, ambil lokasinya di dapur tante sendiri. Wkwkwk si Irma bener-bener jadi emak-emak. Pake daster.
Setelah shooting di rumah kelar, selanjutnya menuju ke Hutan Kota / Taman Kota. Kemudian baru pergi ke sungai, jadi ceritanya si Emak ini nyuci baju di sungai.
Pas di sungai, malah gerimis dan turun hujan. Selagi shooting, sambil disela-selain main air bahkan berenang. Semua pada nyebur. Kecuali aku ama si Angga. Sama-sama takut air wqwqwq. Aku sih karena gak bawa ganti baju, dan dingin. Aku kan gak tahan dingin anaknya. Gampang sakit kalo kena dingin.Udah gitu aku lagi panas dalam. Jadinya aku lebih banyak diem seharian.
Setelah semua kelar, kita balik pulang, gerimis dikit. Tadinya aku mau lepas baju aja. Kan ranselku ada rain-covernya. Jadi biar gak basah.
Kok, di jalan malah semakin deres. Jadinya pada ngebut biar cepet sampe rumah. Yah, sia-sia aku berharap nggak kehujanan.
Dan selama dijalan, Tante ngeledekin orang-orang pengendara bermotor yang berteduh. Apalagi pake mantel. Udah pake mantel malah berteduh. Kitanya aja ujan-ujanan. Yang aku suka dari tante ya ini. Berjiwa muda. Meski statusnya seorang Ibu, tapi semangat dan jiwa mudanya gak pernah luntur. Masih bisa diajak gila-gilaan dan seru-seruan bareng kayak gini meski di jalan. Seperti ngeledekin orang di jalan tentunya. Wkwkwk.

Semakin Deras, dan…

Makin deres nih, padahal dikit lagi nyampe rumah(nya Tante). Kita rencana mau buka bersama nantinya. Pas ditikungan, ada genangan air kan di jalan raya. Dan ada mobil yang ngebut, jadi air genangan tadi pada muncrat kena mukaku ama muka Danoe.
Seketika aku reflek. Teriak ngumpatin tuh mobil: “COK!”. Kenceng banget. Dan aku juga gak sadar kalo posisiku teriak itu di tikungan, di sebelahnya ada Masjid. Astaga, udah bulan puasa gini gak bisa nahan emosi. Teriak ngumpat lagi. Deket Mesjid lagi.
Karena makin deres ya Tante makin ngebut. Apalagi udah deket rumah. Aku gak bisa melek. Air hujan masuk ke sela-sela kacamataku, jadinya kena mataku mulu. Mau gak mau aku merem. Gapapa sih, kan udah deket.
Sebenernya aku was-was tiap dibonceng Angga ataupun tante di jalan ini. Kan jalanan ini rada sepi, dan lurus doang. Jadinya mereka sellau ngebut pas disini. Tapi ya selama ini aku percayain ke mereka aja. Cuman yang was-was kali ini mungkin karena hujan deres. Jalanan agak licin.
Dan apesnya lagi, meski jalanan lurus-lurus doang, gak taunya ada genangan lumpur di tengah jalan. Jadi kayak banjir lumpur jalannya. Mungkin Tante yang lagi nyetir kaget, karena ada lumpur, banjir. Jadinya rem mendadak. Entah ngerem karena lumpur atau karena bersimpangan dengan pengendara yang lain.
Apesnya lagi, hilang keseimbangan jadinya. Spontan aku yang tadinya merem terus, langsung melek. Pas melek aku udah melihat dan menyadari kalo posisi motornya ini miring. Dan aku belum ada kesiapan. Kebantinglah aku ke tanah.
Dan aku kebantingnya pas di genangan lumpur. Seketika otakku berhenti mikir. Dan blank. Seakan aku kayak udah gak tau mau ngapain lagi. pengennya ya udah diem disitu aja tiduran di lumpur.
Seketika sadar, OMG, aku ini lagi jatoh dari motor. Dan mukaku yang kena aspal berlumpur. Tapi untung, posisi jatohku tengkulup. Jadi ranselku beserta laptop aman. Nggak bakal rusak. Dan HPku aku kantongin semua! Untung juga, posisiku jatoh aku nindih HPku yang recehan. Kalo itu yang rusak mah babahin. Asal jangan iPin aja. Bisa makin stress.
Seketika aku bangun perlahan. Udah terbseit dipikiran. Tolongin Tante, tolongin tante, tolongin tante. Tapi pas aku bangun, baru kerasa nyeri semua di kaki dan di tangan. Buat gerak pun perih. Berdiri pun sakit rasanya. Kalo aku liat, badanku baik baik aja. Nggak ada yang luka. Ketutup lumpur kali ya. Cuman kok sakit semua nih badan.
Akhirnya Tante ditolongin orang-orang disitu. Dan aku juga duduk di salon. Pas ditempat kita jatoh, itu ada salon dan ada beberapa orang. Waktu aku nunduk, aku liat ada darah netes, dari sekitar wajahku. Waduh! Kok berdarah? Udah lumayan panik.
Kemudian aku duduk, ama mbak-mbak disitu, mukaku dilap, dan rasanya sih perih, cuman aku gak tau pasti yang berdarah dimana.
Dan aku udah panik. Kalo aku balik ikut ke rumah Tante, bakal repotin yang disitu. Secara yang jatuh dari motor tante, Danoe, ama aku. Sedangkan yang masih gak kenapa napa cuman Irma ama Angga doang. Sedangkan mereka mau buka bersama, dan mau nyiapin ini itu. Kalo aku ada disitu juga, takut nantinya malah ngerepotin kalo harus ngurusin lukaku juga.


Karena kepikiran gitu, yasudah aku minta anterin pulang saja. Akhirnya dianter Irma pulang. Kena air hujan rasanya nyeri banget. Aku gak tau persis, yang luka di sebelah mana. Karena penuh lumpur badanku, sampai mukaku juga.
Yang aku pikirkan saat itu, aku cepet pulang ke rumah, cuci luka, dan tidur. Jadi Irma ama Angga bisa ngerawat Danoe ama Tante. Kalo aku disitu juga bukannya malah ngebebanin mereka?
Pas pulang ke Rumah, Irma mau nganter aku masuk rumah. Tapi aku larang, karena kalo ngurusin aku malah dia yang repot. Bukannya aku minta pulang tujuannya biar mereka gak kerepotan ama keadaanku? Jadinya Irma aku suruh buru-buru balik buat nolongin Tante.
Sampe di rumah. Sepi. Gak ada orang. Dan aku agak kesusahan buka baju. Karena basah dan penuh lumpur. Sekilas terlihat di cermin. Mukaku berdarah dan berlumpur. Tepat di hidung dan bibir. Bibirku bengkak dan berdarah ngalir terus.
Aku buru buru ke belakang rumah buat nyuci luka. Ternyata lumpur nggak semudah dibilas doang nyucinya. Karena udah aku siram air, lumpurnya nggak ilang. Tetep berlumpur. Waduh, kalo digosok, ya jelas sakit. Soalnya ada di luka juga.
Pas aku bilas air, barulah kelihatan, yang berdarah dimana. Di kedua lutut (lutut kiri yang paling parah), dan kedua lengan. Dua duanya berdarah. Dan yang di muka, diatas hidung dan dibawah hidung.
Aku berusaha ke dalam rumah nyari baju yang bisa aku pakai tanpa kena lukanya. Aku ambil baju tanpa lengan dan celana pendek. Bahkan ganti bajupun susah. Meski udah dicuci, darahnya tetep ngalir terus. Rada panik, aku gak nemu perban, kapas, atau semacamnya.
Yasudah. Aku tidur saja. Sambil berharap lukanya cepet kering. Tetapi jauh dari harapan. Sudah 2 jam aku berbaring, lukanya nggak ada kering-keringnya. Yang ada darahnya ngalir terus, jadinya netes ke alas.
Yasudah biar. Aku merem saja. Yang penting jangan kelamaan ini rasa sakitnya di luka. Aku lihat jam di dinding. Masih jam 4 sore. Wah, lama amat maghribnya. Pengen cepet buka puasa. Dan bapak nggak ada, pasti baliknya juga maghrib.
Lagi-lagi cek HP. Masih jam 5 sore kurang sepuluh menit. Dan aku yang niatan tidur, gak bisa merem, lantaran dingin. ujan-ujan gini. Udah gitu Kota Batu kan emang dingin. Pake singlet doang pula. Lengkap dah dinginnya. Udah dipastikan besok bakalan kembung dan diare.
Hampir jam setengah 6 sore, tiba-tiba ibuku pulang dari kerja. Melihatku terkapar sambil berdarah-darah. Udah, heboh nih pasti. “Ya Allah, kamu kenapa??!”. Aku jawab abis jatoh. Nanti juga kering darahnya. Tapi dia bingung dan kelabakan cari perban dll. “Bapakmu dulu punya perban sisa banyak kemana ya”
“Yaudah sih Buk, nanti nunggu bapak aja. Aku tidur aja dulu.”
Setelah nyari perban lama banget tapi nggak ketemu, kemudian ibuku keluar. Entah kemana. Gak mungkin bisa nelpon bapak, karena HPnya aja di tinggal dirumah lagi dicas.
Kemudian aku pindah ke ruang tamu. Tidur di kursi. Menenangkan diri biar gak berasa sakit. Kemudian bapak pulang. Dan keliatan kelabakan banget. Kemudian aku di rangkul sambil jalan. Seolah-olah aku nggak bisa jalan. Ya mungkin dipikirnya gitu, karena kedua kakiku berdarah semua dan gak berhenti ngalir.
Dibawalah aku ke bidan sebelah rumah. Ternyata sebelah rumahku ada bidan. Jaraknya cuman selang 2 rumah. Lah? Aku kok gak pernah tau yak. Katanya mau dibawah ke Bidan langganan tapi jauh. Nggak mungkin bawa aku kesana. Apalagi di rumahku kan nggak ada motor.

Pembersihan Luka

Hadeh, gini deh males aku. Pasti bakal keluar duit lagi. Mana aku masih belum kerja kan ya. Sengaja mau aku tangani sendiri luka-lukanya nanti kalo udah agak mengering. Ini udah keburu dibawa ke Bidan. Ya aku ga paham medis, tapi kerabat & temen yang dibidang medis ada banyak. Tinggal tanya mereka cara penangannya gimana, kemudian aku coba tangani sendiri.
“Loh ini kenapa?” Bidannya mulai nanya.
“Jatoh dari motor. Kepleset lumpur.”
Dan Aku disuruh berbaring. Tau-tau Bidannya ambil jarum suntik. WTF, aku agak kaget. Apa hubungannya lukaku ama jarum suntik nih? “Hah? Disuntik?” Keburu histeris duluan akunya.
“Siapa sih yang mau nyuntik. Ini mau dipake buka obatnya nih”. Ternyata jarumnya buat nusuk tutup entah tabung apaan gitu isinya cairan. Kemudian dipake buat bersihin lukaku karena kecampur ama lumpur. Biar nggak infeksi. Tentu aja, namanya luka kemudian dilap, ya sakit lah. Aku cengar cengir dengans edikit teriak. Tapi eksperiku terasa lucu kayaknya. Entah aku sengaja ngelawak atau gimana.
Kemudian diolesin gel. Entah apa itu. Kemudian diperban. Satu doang tapi. Yang lukanya paling lebar + parah. Iya juga. Tadi sebelum dibersihin lukanya, nggak kelihatan sama sekali kalo lukanya emang luas. Pas aku siram pake air juga. Masih berlumpur sih. Pas dilapin ama Bidannya. Baru keliatan kalo lukanya rada parah.
Kemudian balik ke rumah. Dengan kedua kaki sekitaran lutut luka, Lengan dua duanya juga. Dan di muka. Di hidung bagian atas, serta di antara hidung dan bibir. Berdarah. Tapi setelah diolesin gel tadi, darahnya berhenti mengalir. Karena sebelum ke Bidan, darahnya tetep ngalir meski sudah aku guyur air.
Walah, mukaku kenapa harus berdarah gini. Lebaran tahun ini kayaknya gagal ganteng. Yasudahlah tak apa. Semoga cepet kering aja. Berarti untuk beberapa hari aku nggak bisa kemana-mana. Diem doang di rumah.

Ada Untungnya Sih

Iya, ada untungnya. Karena insiden ini, orangtuaku jadi super perhatian. Soal makan dan minum obat, dll. Seumur idup aku pengen disayang dimanja, baru kali ini aku ngerasainnya. Ya masa harus ampe berdarah-darah dulu 😐 Besoknya aku nggak dibolehin puasa. Mandi pun nggak boleh. Kata Bidannya gak boleh kena air. Waduh, paling males aku kalo nggak mandi. Apa boleh buat juga sih.
Selain itu, di bulan suci ini, banyak sekali makanan. Dan aku semau dong yang ngabisin wkwkwk. Kan nggak puasa dulu.
Hari ke 3, iseng aja sih, selfie bikin caption ngelawak buat IG Story.
Bibir NyonyorItu muka apa wajan penggorengan? Iya beberapa hari gak mandi.
Dih, gitu aja difoto. Alay!
Summary
Asiknya Terjatuh Dari Motor dan Berdarah Gembira
Article Name
Asiknya Terjatuh Dari Motor dan Berdarah Gembira
Description
Iya, asik banget kok. Meskipun setelah jatuh dari motor harus berdarah-darah di hari pertama, tetapi di hari berikutnya jadi banyak makanan dan jadi dimanjain.
Author
Publisher Name
Dark Ard
Publisher Logo

Asik Juga Nih Buat Dibaca

(99 Posts)

Blogger dan Netizen ganteng budiman yang rada geser otaknya. Gantengnya sih berkat angle yang tepat saat pemotretan. Katanya sih, bapaknya Deezclan. Tapi kenyataannya malah sering ditelantarin. Jangan digodain mulu, ntar malah naksir lagi. Biar jelek gini pesonanya ada aja.
  • Get well soon~
    Siapa tau abis lebaran bibirnya makin seksi kaya Kim Kardashian.

    • Kalo pantat ampe ikut ikutan kayak Kim Kardashian bisa mahal tarif saya