Kok Bisa Terjerumus di Bidang IT?

Kok Bisa Terjerumus di Bidang IT?

  • Facebook
  • Twitter
  • Google+
  • Whatsapp


Awal terjerumus ke bidang IT? Entahlah. Bukan ini yang sebenernya aku pengenin.

Kalo boleh dibilang sih, aku lebih pengen ke dunia broadcasting sih dulunya. Jadi bidang IT sebenernya cuman pelarian.
Dulu awal kenal komputer karena diajarin ama salah satu ustadz disini. Waktu itu pas hari Minggu, aku lagi jalan mau ke rumah Budhe aku. Ini aku masih SD. Kemudian di jalan ketemu Ustad ini. Ditanyain mau kemana. Aku bialng ke Budhe, mau main. Trus ama dia diajak ke rental komputer, karena aku ke Budhe cuman buat main doang. Jadi buakn urusan penting. Yasudah aku ikut aja. Entah apa yang dilakukannya disana.
Cuman aku disewain satu PC lagi sambil nunggu garapan doi kelar. Dibukain Ms Word waktu itu. Diajarin ngetik. Ini tombol buat spasi, kalo mau bikin huruf gini pake tombol ini, bla bla bla. Dari situ aku mulai coba-coba ngetik.
Dan lumayan lama sih. Jadi agak bosen. Kemudian main Minesweeper. Huehe. Tapi gara-gara itu, aku jadi kepo ama yang namanya komputer. Sejak saat itu juga, aku selalu penasaran ama yang namanya komputer. Kok canggih bener. Maklum, masih norak. Orang kampung pelosok sih.
Oh iya, lulus SD aku pengen masuk sekolah SMPN1 di kotaku. Tapi lagi-lagi masalah biaya. Orangtuaku nggak mau, karena mahal. Jadinya sekolah deket rumah, di sekolah yang isinya banyak anak nakalnya (katanya). Berhubung kepla sekolahnya juga masih ada ikatan keluarga jauh, jadinya yaudah aku pasrah. Demi sekolah gratis. Tapi orangtuaku janji, lulus SMP aku bebas milih mau sekolah kemana.
Nah, itu cuman sekedar kepo tadi kan ya ama komputer. Tapi minat berikutnya adalah di bidang broadcasting. Dan ini yang pengen aku tekunin. Awalnya? Karena sering dengerin radio. Dan request lagu. Maklum juga, aku cuman punya radio di rumah. Orang kismin. HP pun nggak punya, apalagi dengerin MP3. Mana bisa? Jadi satu-satunya hiburan untuk musik ya cuman radio atau tv aja.
Lah, trus? Requestnya pake apa? Ya mau gak mau aku harus lari ke wartel buat request lagu. Udah gitu beda RW lokasinya. Ya, lari-lari lah ke wartel. Modal duit seribu. Kan tarifnya kalo masih satu wilayah (lokal), itungannya 300 rupiah per 3 menit. Jadi untuk request di radio itu kalo nggak abis 300 rupiah ya 600 rupiah.


Tentu saja aku apal banget jadwal acara musik di beberapa stasiun radio. Kalau ke wartel, nggak cuman request 1x doang. Tapi beberapa stasiun radio aku telponin semuanya gantian. Jadi request semuanya. Gak mau rugi dong, wartelnya jauh keles. Jadi pas dirumah, kalau lagu udah keputer, ganti frekuensi ke radio yang satu lagi, nungguin requestan tadi.
Dan dari sini, aku jadi tertarik banget jadi penyiar radio. Entah kenapa juga mrepet jadi presenter di tv. Impian bocah kampung ya, ada-ada aja. Dari situ, hobi request lagu di radio selama aku SMP membuahkan minat ke dunia broadcasting. Dan harapanku, ketika lulus SMP, aku akan masuk SMK jurusan broadcasting juga. Kebetulan di kotaku sini ada.

Impian Yang Tak Terwujud

Ok, akhirnya aku lulus sekolah. Dan nggak lanjut ke SMK yang aku pengenin. Kenapa? Mahal. Kasihan orangtuaku nanti. Mahal gila. Kalo bagi keluargaku yang kismin gini ya mahal. Apalagi kalau daftar sekolah disitu, wajib punya kamera dll, belinya pun jutaan. Aku jadi stress. Kayaknya gagal ngejar impian kalo gini. Yasudah, aku pasrah. Yang ada dipaksa masuk SMK jurusan permesinan, aku mah ogah. Gak paham mesin.
Akhirnya gak jadi ya di SMK teknik mesin, eh, dipaksa ke kalimantan buat sekolah di Snakma. Snakma terbaik se Indonesia sih emang. Tapi tetep aja, kalo nggak sesuai minat, emang bakal betah tuh mental? Ujung-ujungnya, aku cuman sekolah 3 hari trus keluar. Dan minta pulang. Bukannya udah dijanjiin kalo lulus SMP bakal bebas milih mau lanjut kemana? bullshit. Jadi aku dikibulin doang.
Pada akhirnya? Setelah 3 bulan, nggak sekolah, aku pulang. Dan mogok. Ya gimana, dijanjiin bebas milih malah dipaksa ke sekolah gak jelas. Kemudian dipaksa lagi masuk sekolah yang sama kayak pas SMP. Tanpa ada jurusan dan keahlian, trus aku lulus mau jadi apa? Minimal aku harus ada skill. Dan itu masih dijanjiin aneh-aneh lagi, katanya bebas milih mau kuliah dimana kalo lulus. Halah, tai.
Dan terpaksa, masuk SMK lain jurusan RPL. Niatnya aku udah mogok sekolah. Udah ga ada harapan. Abisnya mau dimasukin ke sekolah yang nantinya bakal gak jelas lagi kalo udah lulus. Kali ini aku dengan kepaksa, mau sekolah di SMK, untung ada jurusan RPLnya. Jadi aku masih maulah, kalo ada urusannya ama komputer.
Dan sia-sia lagi. Sekolah SMK ku kacau. Nggak ada guru kejuruannya. Jadi bisa dibilang 2 tahun terakhir, nggak dapet skill apa apa. OK. Lengkap sudah. Tapi selama sekolah disini, aku ngabisin waktu ke warnet. Belajar HTML dan lain-lain. Maklum, nggak punya laptop di rumah. Kan miskin. Sekarang juga masih kismin sih.
Lulus SMK, aku bingung mau ngapain! Dan seperti dugaanku, nggak bakal dikuliahin. Duit darimana emang? Dan rasanya pingin ngamuk sih. Kalo emang nggak bisa biayain sekolah, minimal minat dan hobi anak jangan dipatahin. Anak punya semangat ama cita-cita kok dipatahin mulu. Dipaksa gini, dipaksa gitu. Akhirnya dipaksa lagi kerja di Kalimantan. Dan kerjanya pun nggak bawa manfaat buatku.
Disini aku makin geram sih, idupku kok dibikin susah mulu. Minimal aku pengen, punya cita-cita itu didukung, minimal sekolah dimana aja boleh, asal jelas. Dan ini sih sama aja aku sekolah selama ini gak bawa skill apa apa akhirnya. Makanya sekarang aku cari kerjapun bingung. Wong minatnya dibikin amburadul.
Dan ini juga yang bikin minatku nggak ada. Jurusan IT sebenernya cuman pelarian, dan aku nggak ada bidang keahlian lain lagi, ataupun pengalamannya. Repot ya? Sekarang mau kerja juga susah jadinya. Udah nggak ada skill, nggak ada pengalaman, ijasah juga SMK doang. Dan dengan sangat berat hati, impian lama harus beneran dikubur.
Summary

Article Name
Kok Bisa Terjerumus di Bidang IT?
Description
Entahlah, tadinya juga bukan bidang IT yang aku pengenin. Terlalu banyak hal sehingga kepaksa masuk bidang ini.
Author
Publisher Name
Dark Ard
Publisher Logo

Asik Juga Nih Buat Dibaca

(104 Posts)

Blogger dan Netizen ganteng budiman yang rada geser otaknya. Gantengnya sih berkat angle yang tepat saat pemotretan. Katanya sih, bapaknya Deezclan. Tapi kenyataannya malah sering ditelantarin. Jangan digodain mulu, ntar malah naksir lagi. Biar jelek gini pesonanya ada aja.
  • Semangat terus ya. Kalo dijalanin pasti suatu saat nemu klik-nya :>

    • Aku udah beneran pasrah dan ingin melonte saja -___-

    • Aokwoaoaoa bang bang, gitu mulu kata2nya 😂 xD

    • melonte adalah harapan.
      tinggal goyang jadilah uang