Baru resign udah resign lagi. Pulang deh ke Batu

Pada Akhirnya Aku Balik Pulang Ke Batu

  • Facebook
  • Twitter
  • Google+
  • Whatsapp


Okay, ada sedikit kendala di rumahku. Bukan sedikit ini mah, tapi masalah guedhe! Yah, sehingga aku semakin gak fokus di Surabaya, dan akhirnya aku harus PULANG. Astaga, sedih banget emang. Karena temen-temenku mah semuanya di Surabaya. Kalo punga ke Batu malah gak ada temen rasanya.

Di Batu aku cuman punya Sekitar 10 sahabat, dan nggak mungkin bisa ketemu setiap hari. Mentok aku diem dirumah, buka laptop, atau sekedar main Mortal Kombat X di HP, nonton Uttaran, dan mengunjungi WiFi Corner jika sempet. Monoton banget, dan garing pastinya.

Emang ada masalah apa sih? Mungkin bisa dibaca di postingaku sebelumnya. Well, aku yang nggak tau apa-apa jadi kena imbas beban pikiran juga.

Lah, trus kalo balik ke Batu, kerja apaan? Di Surabaya ditinggal dong kerjaannya. Iya. Mau gimana lagi. Keluargaku lebih penting. Meskipun tugasku di Surabaya belum selesai. Gimanapun juga namanya keluarga, terutama orangtua, ya tetap saja prioritas utama melebihi apapun.

Perpisahan dengan temen di kantorPamitan ama temen-temen di kantor

Lagipula, orangtuaku bersikeras agar aku tetap tinggal di Batu dan gak usah balik ke Surabaya lagi. Mengingat selama 3 tahun aku di Surabaya tetapi tidak ada perkembangan hidup. Tidak ada peningkatan, dan segini-segini aja. Trus selama ini aku kerja ngapain aja coba -_-

Yaudah deh. Nurut. Akhirnya aku pulang. Dengan kekosongan dan kebosanan maksimal. Bayangin aja, emang di Batu ada apaan? Tempat tongkrongan jarang. Temen-temen nggak ada. Nggak ada tempat-tempat menarik. Mall pun nggak ada. Taman juga nggak ada. Mau cari apa-apa juga susah. Apalagi rumahku di kaki gunung, jauh mau kemana-mana, aksesnya juga susah. terlebih aku nggak punya motor sendiri. Lengkap sudah penderitaanku :’)

Bukannya di Batu banyak tempat wisata? Kan enak.
Hello please ya. Pake logika. Lah menurutmu aku setiap hari bakal main ke tempat-tempat wisata itu? Mikir deh. Tiketnya aja udah berapa puluh ribu. Trus apa SETIAP HARI aku akan main kesitu? Nggak kan? Kalopun digratisin, emangnya kamu mau setiap hari kesitu? Logic please.
Di Batu kan enak. Adem.
Please, nggak ada siapa-siapa disini. Adem pun juga malesin. Kemana-mana aku harus jalan kaki. Angkot aja susah. Dan sebentar lagi aku pasti jadi item lagi. Soalnya aku putihnya pas di Surabaya doang. Penting ya? Penting banget buatku mah.
Kan banyak Villa
Kalo aku punya rumah sendiri disitu, ngapain pake Villa? Buang duit cuman buat tidur? Hadeeh…
Aku aja pengen main ke Batu
Iya, main. Bukan tinggal di Batu.
Kenapa sih nggak mau di Batu aja?
Nggak ada temen. Okay, aku punya beberapa sahabat, yang jadwal liburnya nggak jelas, nggak ada yang barengan, dan nggak selalu bisa ditemuin. Sama aja aku sendirian mah diisni. Sebagian pun udah nikah. Kamu mau ngganggu rumah tangga orang emangnya?
Trus kenapa lagi?
Kalo aku di Batu, aku mau kerja apa? Masa iya pengangguran saban hari? Rumahku itu jauh dari mana-mana. Kalopun aku kerja di Malang, ujung-ujungnya tetep ngekost. Gak beda kayak di Surabaya. Karena gak ada kenadaraan sendiri. Pulang pergi itu bisa ngelebihin gaji harian. Udah gitu, gaji di Batu dan di Malang itu minim. Kelar sudah.
Ada lagi?
Cari apa-apa susah. Kalo di Surabaya serba ada. Ada tempat ini, ada tempat itu. Bosen tinggal ke tempat yang lain. Di Batu? Yaudah, cuman itu tempatnya. Cari apa-apa juga nggak semudah di Surabaya. Ini yang paling bikin aku nggak betah. Di Surabaya tempat apa aja ada sih. Cari apa-apa jadinya gampang. Misal, cari baju yang murah banget tapi kualitasnya bagus. Di Surabaya banyak. Di Batu? Harganya masih mahalan.
Beneran gak ada temen?
Temen-temen yang ada di Batu kebanyakan juga udah pada keluar kota. Cari temen di Batu itu susah. Seriusan. Beda kayak di Surabaya. Entah kenapa aku gampang banget dapet temen deket, trus bisa keluyuran bareng kalo lagi penat. Di Batu? Weh.. Jangan harap. Mau keluyuranpun mau kemana emangnya? Mentok ke Malang kalo udah penat banget.

Sad but true. Di Kampung kekeluargaannya sangat erat. Tapi sifat Kepo, Sok Tahu, dan Kolor kebangetan, itu susah dihilangkan. Bahkan mustahil. Mereka akan sulit menerima kebiasaan kota. Dan selalu dipandang negatif. Bahkan gak jarang aku digosipin tetangga sendiri. Malah, kita diem aja juga udah jadi masalah. Yang paling nggak aku suka: Suka ngurusin idupnya orang lain. Dan nggak jarang tetanggaku yang kayak gini. Plis dah. Kalo di Kota kayak gitu, yang ada di Bully habis-habisan ama warga sekitar. Karena mencampuri urusan orang lain.

Makanya nggak cocok banget ama aku yang emang sifatnya cuek banget dan gak pedulian. Juga nggak suka ikut campur urusan orang lain. Aku paling nggak suka ikut campur, tapi ya jangan suka ngecampuri urusanku. Makanya aku nggak cocok tinggal di rumah sendiri. Karena orangnya kadang masih suka resek.

Trus kerjaan gimana? Yah, tadinya aku mau ijin keluar dari yang di Surabaya. Karena kan wajib ke kantor tiap hari. Meskipun sebenarnya kerjaanku nggak perlu dateng harusnya sih kalo dilogikakan. Kan kerjanya online. Dimanapun harusnya aku bisa kerja. Dan ternyata aku memang nggak diijinin keluar. Hanya saja aku diijinin pulang karena memang keadaan keluargaku yang ruwet. Jadi ini statusnya aku belum keluar kerja. Kerja dirumah, tapi ya gajinya jadi nggak full kayak kalo aku dateng ke kantor. Minimal sih aku nggak nganggur dan nggak perlu kost ataupun makan diluar.

Yah, udah ah. Aku harus bertahan memulai kehidupan yang rumit di rumah. Entah kapan aku bisa balik ke Surabaya lagi (meski orangtuaku sudah bersikeras nggak ngijinin). Tapi ya, aku sudah sangat betah di Surabaya. Aku punya banyak teman. Dan mereka juga nggak resek (ini yang aku suka). Setiap ketemu orang baru selalu jadi teman deket. Itu sangat menyenangkan. Kalo di Batu aku nggak punya siapa-siapa. Nyapa anak-anak muda disini aja malah dianggap aneh. Karena nggak akrab dari kecil ya dianggep nggak akrab seterusnya.

Beda kalo di Surabaya, misal kamu ketemuan ama temen, dia bawa temen juga. Maka otomatis kalian juga pasti jadi temen. Cuman gara-gara ketemu. Itu yang aku rasain di Surabaya. Yang tadinya nggak kenal, jadi temen. Selalu nambah temen baru. Kalo di Batu? Wah… Jangan harap. Kenal udah lama pun kalo nggak akrab juga nggak bakalan akrab. Itu yang aku heranin. Orang di kota kok malah cepet banget jadi temen daripada di kampung sendiri.

Itu sebabnya aku betah di Surabaya. :’) Aku merasa kesepian kalo di Batu. Yaudah deh, sedikit curhatan hari ini. Tapi tetep, kalo ada event, aku pasti juga nongol ke Surabaya ataupun ke Ponorogo kok. Hehe~ Namanya juga kangen temen.

Summary
Article Name
Baru resign udah resign lagi. Pulang deh ke Batu
Description
Resign lagi. Padahal baru aja resign dari kantor sebelumnya 2 bulan lalu. Tapi terpaksa, karena sedang ada masalah disini.
Author
Publisher Name
Dark Ard
Publisher Logo



Asik Juga Nih Buat Dibaca

(93 Posts)

Aku sendiri lupa sih ngapain aku bikin blog ginian. Ada yang inget nggak? Ingetin dong...