Langsung Ke Surabaya Lagi. Perjuangan Lanjutan Mencari Kerja

Langsung Ke Surabaya Lagi. Perjuangan Lanjutan Mencari Kerja

  • Facebook
  • Twitter
  • Google+
  • Whatsapp


Setelah tidak mendapat info apapun, sudah saatnya untuk pulang. Dan aku bareng Diki ke Malangnya. Kebetulan dia pulang ke Malang. Ada urusan. Karena danaku makin menipis, yah… Aku bareng dia. Dan besoknya masih ke Surabaya lagi. Bareng dia lagi.

Selama perjalanan astaga, macet banget. Susah lewat. Karena malem Minggu ya. Tapi yang macet parah malah arah dari Malang ke Surabaya.
Sampai di Porong, kita semeptin sholat maghrib dulu di musholla pom bensin. Baru setelah itu lanjut perjalanan ke Malang. Dan macetnya memang nggak ketulungan lagi.
Aku dianter hingga depan Stasiun Malang. Kemudian aku cari angkot ADL untuk menuju Landungsari. Wah, udah malem banget nih. Aku khawatir nggak akan ada angkot ke Batu nanti.
Begitu dapet angkot ADL, penumpangnya aku doang. Eh, aku dituruin di Dieng. Karena orangnya mau pulang. Walah, yaudah. Aku tunggu angkot GL. Yang menuju Landungsari. Semoga masih ada. Dan lama banget nggak nongol-nongol. Aku meniatkan diri untuk berjalan kaki saja.
Begitu nyebrang jalan. Eh, angkot GL nya lewat. Lah anjir, aku ketinggalan. Buru-buru aku balik dan berjalan kaki perlahan. Semoga ada lagi yang lewat. Sambil nyari Pokemon.
Nggak terlalu lama kemudian, bener-bener lewat. Akhirnya bisa pulang. Dan aku rada stressnya, di Landungsari udah nggak ada angkot ke Batu. Sepertinya terpaksa aku berjalan kaki saja. Bakal makan waktu 2 jam nih kalau jalan kaki.
Duit juga udah nipis. Di rekening tinggal 67ribu. Akhirnya yang 10ribu aku pakai untuk TopUp GoJek. Dengan harapan dapet driver untuk anter aku ke Batu. Dan berhubung aku lagi diem berdiri depan Indomaret, ya aku sekalian tuker i-kupon aja. Kebetulan di LINE, aku mendapat voucher gratis Top Coffee 30gram 10 sachet. Lumayan. Jadi aku sambil beli air mineral botol kecil. Sekalian ambil gratisan Top Coffee nya. Mayan bayar 2ribu doang.
Gratis Top Coffee Dari Indomaret LINEGratis Top Coffee Dari Indomaret LINEBergerak cepat demi gratisan
Top Coffee gratisLumayan loh, segini tapi gratis
Setelah itu? Buru-buru pesen Go-Jek dong. Nanti kemaleman malah nggak ada driver lagi. Begitu dapet, seneng deh. Akhirnya nggak jalan kaki pulangnya. Tapi nih driver nggak nelpon ataupun sms untuk konfirmasi. Yang ada, di GPSnya malah makin menjauh dari lokasiku. Lah, ni orang GPSnya error kali yak.
Aku telpon tuh drivernya. “Pak, kok makin menjauh? Saya depan Indomaret”. Nah, drivernya kemudian balik dan jemput aku. Ternyata tadi orangnya mau pulang dan nggak sadar kalo HPnya kepencet buat nerima orderanku.
Orangnya asik juga. Sepanjang perjalanan sambil ngobrol ringan. Kasihan juga orangnya kedinginan. Emang sih, kota Batu itu dinginnya emang nggak masuk akal. Makanya aku sendiri suka di Surabaya daripada di Batu. Soalnya aku sendiri kalo kena dingin dikit langsung gampang diare.
Sampe juga di rumah. Yang paling aku inginkan adalah segera tidur. Capek banget tauk. Jam 11 malem baru nyampe rumah. Gak tahan lagi. Setelah cuci muka, aku langsung segera tidur.

Besoknya

Udah janjian ama Diki, berangkatnya barengan lagi pas subuh. Tapi, mustahil aku bisa berangkat subuh dari Batu. Mana ada angkot? Bakal ngetem mulu ntar. Ya, terpaksa, berangkat malemnya. Namun nggak enak kalo nginep di tempat Diki yang di Malang. Jadinya aku nginep ke kost Kiky di Blimbing. Jadi Diki ntar berangkatnya tinggal jemput aja kan searah.
Sebelum berangkat pun pinjem helmnya Deni dulu. Agar di Surabaya nggak kesusahan nih siapapun yang bonceng aku ntar.
Nginep di kost Kiki. Ada Arya juga disana. Udah lama gak ketemu. Tapi aku langsung tidur karena capek banget sih, subuhnya aku kebangun. Alarm belum bunyi. Aku bergegas cuci muka, dan Diki ngechat aku bilang katanya mau berangkat. Kiki belum bangun, jadinya pamit ama Arya doang. Sampe dikasih angpao juga buat berangkat ke Surabayanya.
Pas sampe di Surabaya, di rumah Diki maksudnya, kan dia mandi dulu. Lagi-lagi disuruh makan dulu ama keluarganya. Nggak enak sih kalo makan nebeng mulu, tapi apa boleh buat.
Berangkatnya, aku dituruin pinggir jalan ama Diki, karena aku niatannya mau ke PT Indomarco alias Indomaret. Mau ikutan tes. Siapa tau rejekinya emang disitu. Aku coba jalan kaki pelan-pelan pinggir jalan. Duit udah makin abis jadi sayang banget buat naik angkot. Tapi kok, aku liat di maps, jauh juga. Pada akhirnya aku naik angkot. Karena emang jauh banget.


Begitu nyampe disana, eh… Rame jugak. Banyak yang mau tes. Walah, aku langsung jalan lurus, ke tempat print ama fotokopian karena CVku belum siap. Untung ada yang deket. Begitu kelar, langsung nimbrung ama segerombolan orang yang mau ikut seleksi.
Setelah nunggu agak lama, kami disuruh baris dan dipersilahkan masuk ke kawasan pabriknya. Dan dimulai juga seleksinya. Pertama yang bagian gudang. Karena orangnya belum ada rekruitment baru, jadinya disuruh ninggalin CV aja dan boleh pulang. Selanjutnya yang pramuniaga, ok, tes tinggi badan! Dan tinggiku cuman 152cm. Alias nggak bakal lolos karena minimal 165cm untuk laki-laki. Jadinya, yah… Sedikit kecewa. Mau nggak mau aku harus meninggalkan tempat.
Ya ini sih yang bikin aku susah cari kerja. Minimal tinggi 165cm. Begitu nggak pake tinggi badan, harus D1, D3, atau S1. Kan aku nggak kuliah. Eh, begitu ada SMK, ya gitu. Kadang pake tinggi badan, atau kadang harus ada SIM. Lah aku kendaraan aja kagak punya, nyetir motor aja juga kagak bisa.
Begitu ada yang bisa SMK tanpa syarat apa-apa. Eh, gajinya minim. Mana cukup untuk kost dan makan, apalagi hidup di Surabaya. Aku datang jauh-jauh dari Batu juga harus memperhitungkan gajinya. Karena di sebelumnya, aku nggak peduli gaji minim hingga akhirnya aku kerja 4 tahun nggak dapet apa-apa. Abis buat kost ama makan doang. Nggak bisa nabung.
Nggak langsung pulang. Aku diem di halte depan PT Indomarco. Ngelamun, dan diem disitu ampe jam 2 siang. Ngapain? Bingung. Nggak tau mau kemana lagi. Akhirnya aku ngechat Yuza, dan nunggu dijemput dia.
Mampir ke ATM di Indomaret disitu. Cuman bisa diambil 50ribu. Ok deh, duit cuman pegang 70ribu akhirnya. Aku harus bisa bertahan dengan duit segini.
Dijemput Yuza, keliling deh. Dianter ke Cafe sebelah Grand City, karena katanya ada lowongan. Dan aku juga dikasih tau Freebb ada lowongan di resto / cafe lain. Kebetulan aku buka Jobs.id ada beberapa lowongan Front-end Developer. Aku iseng aja lamar. Siapa tau bisa. Meski aslinya aku udah nggak mau liat laptop lagi di jam kerja.
Setelah dari cafe, bingung mau kemana. AKhirnya ke Wifi.id di jalan Sulawesi. Eh, ada Irvan, anak Otsuba. Lagi sendirian dia. Yasudah aku duduk di sebelahnya dong. Sambil nunggu Freebb dateng. Soalnya dia bilang libur, mau nemenin keliling naruh CV seharian. Nyatanya kok nggak dateng-dateng sih nih anak. Dan dia baru dateng hampir jam 7. Walah, udah malem keles.
Dan disitu aku nitip satu CV biar ditaruhin ke salah satu resto di Mall tempat dia kerja.
Malemnya aku ikut ke rumah Yuza. Ebuset jauh banget. Perbatasan Sidoarjo ama Mojokerto. Gile, jauhnya kerasa banget ini mah.
Besoknya aku masih kecapekan. Jadi cuman tidur seharian. Masih di rumah Yuza, dan baru keluar dari sana besok sorenya. Aku minta dianter ke terminal. Sepanjang perjalanan, aku minta mampir ke Alfamart dulu. Mau ambil Fanta gratis, dapet dari voucher Go-Points nya Go-Jek.
Selfie di AlfamartSelfie bentar dah
Dari magrhib ampe sekitar jam 8. Duduk-duduk di Alfamart dulu. Akhirnya dianter ke terminal Bungurasih. Aku berniat bermalam di ruang tunggu seperti biasanya.
Agak suntuk juga sih ya diem di terminal. Mau ngapain coba? Nggak ada temen juga. Jadi yang bisa aku lakukan cuman main Pokemon GO, sama dengerin musik. Buka aplikasi chat juga males bales.
Hingga akhirnya ku mengisengkan diri untuk Live di Instagram. Dan yang nonton lumayan. Dan semuanya aku kenal. Yah, temen-temen sendiri yang nonton. Tentu saat Live aku menceritakan semuanya apa yang terjadi kemaren hingga hari itu. Saat asik Live, ada bapak-bapak menghampiriku dan duduk di sebelahku. Dan berusaha untuk mengajakku bicara. Yah, aku masih ngeLive. Masa malah diajak ngobrol.
Lagi asik-asiknya ngeLive eh, ada Whatsapp Call. Entah siapa ini yang nelpon lewat Whatsapp. Ya akhirnya aku angkat aja dan Live di Instagram jadi keganggu. Sejam tuh nelponnya. Entah siapa. Aku juga nggak kenal sebelumnya.
Kelar nelpon, lanjut Live Instagram. Tapi udah sepi wkwkwk. Ya iyalah orang ditinggal sejam siapa yang mau nungguin emangnya. Gak terasa makin malem, dan berasa ngantuk banget. Sepertinya memang sudah saatnya aku beristirahat dulu. Iya, tidur di ruang tunggu terminal karena aku nggak punya tujuan lain.
Dan aku mulai menyadari, tidur di ruang tunggu terminal tidaklah aman seperti biasanya. Kali ini aku diincar oleh copet. Bahkan aku sudah dincar sejak aku asik ngeLive di Instagram tadi. Dan pelakunya nggak tanggung-tanggung. Emak emak!
Selengkapnya, baca disini.
Summary
Langsung Ke Surabaya Lagi. Perjuangan Lanjutan Mencari Kerja
Article Name
Langsung Ke Surabaya Lagi. Perjuangan Lanjutan Mencari Kerja
Description
Setelah pulang ke Batu, besoknya langsyng lanjut mencari pekerjaan di Surabaya karena memang belum mendapat kepastian.
Author
Publisher Name
Dark Ard
Publisher Logo

Asik Juga Nih Buat Dibaca

(104 Posts)

Blogger dan Netizen ganteng budiman yang rada geser otaknya. Gantengnya sih berkat angle yang tepat saat pemotretan. Katanya sih, bapaknya Deezclan. Tapi kenyataannya malah sering ditelantarin. Jangan digodain mulu, ntar malah naksir lagi. Biar jelek gini pesonanya ada aja.