Begini Perjuanganku Mencari Kerja di Surabaya. Nomor 4 Bikin Kaget!

Begini Perjuanganku Mencari Kerja di Surabaya. Nomor 4 Bikin Kaget!

  • Facebook
  • Twitter
  • Google+
  • Whatsapp


Jadi, semua lowongan yang aku tarohin CV kemaren nggak ada kabar sama sekali. Ini hitungannya aku udah sebulan berkelana di Surabaya. Demi keinginan kembali kesini, aku bela-belain ampe segininya hehe. Soalnya nggak punya pilihan lain. Kalau aku diem di rumah malah nggak bisa ngapa-ngapain. Nggak ada info apapun. Karena itu aku teteap berjuang disini meski menggembel ria.

Well, aku nggak pilih-pilih kerjaan kok. yang aku lamar dari kemaren juga bermacam-macam. Mulai di cafe-cafe, hingga restoran, di retail Mall, Ind*maret, cleaning service, hotel, frontliner, Call Center, resepsionis, hingga kembali ke bidang IT seperti Web Developer, Front-end, maupun multimedia. Dan semuanya nihil. Nggak ada hasil. Yang ada cuman ngabsin duit di Surabaya.
Dan aku masih heran dengan orang-orang yang ngatain aku pilih-pilih kerjaan. Minta ditabok sendal Nyonya Meneer kali mulutnya ya.
Dan aku bingung. Haruskah aku menyerah? Dan pulang ke rumah? Atau, pasrah? Atau haruskah aku membeli sianida saja? Dan aku cuman bisa pasrah. Kalaupun ada lowongan bagus, selalu jauh lokasinya. Entah itu di Jogjakarta, ataupun di Jakarta. Mana disana pasti kostnya super mahal kan ya. Jadi biaya hidup masih bisa murah itu sih di Surabaya. Kalo di Batu, nggak beda biaya hidupnya.
Aku sendiri gak paham kenapa sesulit ini mencari kerjaan yang baru. Apa karena aku hanya memegang ijazah SMK? Karena kebanyakan lowongan juga harus minimal D3 ataupun S1.
Banyak kok lowongan SMK. Iya, banyak. Hanya saja kebanyakan juga harus tinggi minimal 165cm untuk laki-laki. Dan ini yang sangat mengganggu pikiranku dan membuatku susah kerja. Belum apa-apa udah nggak lolos kualifikasi. Kenapa nggak dicoba dulu? Yaelah udah keles. Udah aku coba. Hasilnya? Ya diusir mentah-mentah. Kalaupun udah tahap interview, akhirnya juga nggak dipanggil lagi. Orang emang kurang tinggi. Dan kalaupun nggak pake tinggi badan, biasanya harus memiliki SIM C. Lah aku nyetir motor aja nggak bisa, motor aja nggak punya. Untuk beli motor, ya aku harus kerja dulu dong intinya.
Lah emang dulu selama 4 tahun ngapain aja pas kerja? Yah, gimana ya… Gajinya cuman cukup untuk kost dan makan bulanan. Sama sekali nggak ada sisa untuk ditabung. Dan aku sendiri bingung kenapa bisa betahan selama itu. Mungkin karena aku kelewat loyal? Dan aku tipe orang yang emang nggak suka pindah-pindah kerja. Tapi ya gitu. 4 tahun gak nabung ama sekali jadinya. Padahal idupku juga sangat ngirit.
Dan yang aku sesalkan, lowongan kebanyakan diembelin syarat: Minimal berpengalaman di bidang yang sama. Lah masa semua mintanya yang udah berpengalaman? Sedangkan untuk mendapatkan pengalaman, ya harus kerja dulu. Trus untuk kerja, harus bersyarat pengalaman dulu. Ya muter gitu aja terus ampe Naruto ikutan Stand Up Comedy. Dan tiap interview, sama. Ditanya sudah berpengalaman apa enggak. Aku jawab jujur dong. Pernah, tapi nggak lama atau hanya kerja sementara.
Meski gak lolos kualifikasi, aku udah nyoba ngelamar kok. Misal, cari yang berpengalaman, atau cari yang tinggi minimal 165cm. Ato bahkan yang minimal lulusan D3/S1. Kalo boleh jujur, aku udah coba semuanya. Udah nekat. Meski aku tau aku nggak lolos kualifikasi. Hasilnya juga sama. Nggak kepanggil. kalaupun kepanggil interview, buktinya ampe sekarang nggak ada kelanjutan lagi tuh. Capek, buang duit buat ongkos. Buang waktu pula.
Dan ini juga repotnya, kalau jujur, nggak diterima lantaran pengalamannya belum cukup. Kalau bohong, ntar dibilang pembohong. Hehe, kan kebanyakan lowongan syaratnya juga harus jujur. Dan aku sendiri tipe orang yang paling nggak bisa / males banget mau bohong-bohongan segala. Apaalgi pas interview. Ya aku ngomong apa adanya.

Ternyata modal jujur itu nggak jamin bisa dapet kerjaan.

Ada kok yang nggak pake syarat-syarat seperti itu. Banyak. Iya banyak. Tapi gajinya? Cukup nggak tuh buat hidup di Surabaya? Jangan cuman sekedar bilang banyak. Aku udah 4 tahun loh kerja tanpa nabung karena gajinya abis buat makan ama kost doang. Padahal kostku murah. Dan aku juga tipe orang yang nggak pernah jajan aneh-aneh. Makan aja bisa 1x doang sehari. Mana vegetarian lagi. Tanpa ayam ataupun ikan ya lauknya. Hemat banget kan tuh. Buktinya ya gitu-gitu aja. Dan masa iya sih aku mau ngulangin lagi hal yang sama? Trus point dari aku ngejalanin hidup apa coba?
“Gakpapa, yang penting kan kerja dulu” Dan menurutmu aku 4 tahun hidup seperti itu nggak kerja?
Serius, aku butuh kerja yang gajinya bisa nabung. Nggak harus UMR. Bukan apa apa. Lah dipikir aku juga gak pengen nabung buat masa depan? Dipikir aku juga ga pengen nyenengin orangtua? Ngasih angpao ke adik-adikku?
Repot sih ya emang. Kalo lowongan cuman untuk sekedar hidup tanpa menghasilkan apa-apa yang lebih berarti. Masa iya 4 tahun kemaren aku masih kurang pengalaman ama hal semacam itu? Aku butuh perubahan. Setidaknya aku udah usaha. Kalo masih ada yang nyinyirin aku, dan nganggep aku belum gerak, yaemang sih. Manusia suka nyinyir dari apa yang bahkan nggak mereka lihat sendiri.

Kenapa sih nggak kerja di Kota Batu aja? Di kampung sendiri?



Buat kalian yang masih nanya soal ini perlu aku tekankan sekali lagi. Mungkin kalian nggak tau keadaannya makanya masih sibuk ama pertanyaan model ginian.
Kota Batu memang kota pariwisata. Tapi aku merasa, nggak ada hal lain selain hotel ama cafe-cafe kecil. Mentok sama ada tempat-tempat wisata doang. Udah itu aja.
Hotel, kenapa aku nggak ke hotel? Karena ada puluhan, bahkan mungkin ratusan hotel di Kota Batu. Tau apa yang akan terjadi? Saingan. Saingan tarif malah. Dimurah-murahin rate per malam. Akibatnya? Ya imbas dong ke gaji karyawan. Kebayang lah. Lagian rame pas hari libur doang. Selain itu? Sepi kek kuburan.
Dan rumahku pun jauh dari mana-mana. Berhubung nggak ada motor, jalan bisa jauh. Ampe 3 km. Masa berangkat kerja tiap hari jalan kaki kayak gitu? Waktu kerja udah panjang. Dan waktuku bakal kepotong lagi buat jalan kaki doang. Padahal kalo dikumpulin, aku bisa pake itu waktunya buat belajar-belajar soal programming lagi di rumah. Atau hal yang lebih berfaedah lainnya. Maklum, nggak kuliah. Cuman bisa otodidak.
Dan posisi rumahku ini nggak menguntungkan kalau naik angkutan umum. Harus naik 2x, karena posisinya sebelum terminal. Bukannya jadi boros ntar. Pulang pergi doang bisa naik angkot 4x. Tinggal itung aja tuh sebulan berapa. Dan kalau kerja di Kota Batu pun, mau nggak mau harus kost juga biar gak transport. Dan tau apa? Harga kostnya gak beda ama Surabaya. Bahkan untuk makan, makan pecel dll, yang nasi bungkusan, yang biasa dibeli anak kost, itu lebih mahal dari Surabaya! Serius! Aku nggak bohong. Lebih murah di Surabaya untuk biaya makan. Nggak percaya? Ya silahkan buktikan sendiri. Biar tau kenyataannya 🙂
Sedangkan, UMR Kota Batu ama Surabaya selisihnya udah 1 jutaan. Tapi makan kok lebih mahal. Kecuali kalo masak sendiri. Nggak semua kost menyediakan dapur, FYI. Sedangkan kita tau, angka UMR hanyalah formalitas. Karena 90% dimana mana gajinya tentu nggak UMR. Bahkan jauh dibawahnya. Bisa bayangin sendiri untuk pengeluaran, dan yang ditabung. Jadi aku ngotot mau balik ke Surabaya, ingin membenah diri. Dan aku udah bener-bener memperhitungkan sebelumnya. Bukan tanpa alasan.
Ibuku pun masih suka ngotot “Itu loh ada hotel baru dibangun. Kalo gak coba mana tau”. Disaat kedua sahabatku udah pernah kesana, ditolak, karena butuh S1 dan lancar berbahasa inggris. Mana yang nginterview orangnya sombong dan terkesan merendahkan sekali. Nada bicaranya dan gerak mukanya. Masa iya aku mau kesana? Nggak. Makasih.
Oh iya, ini juga. Aku ingin tinggal sendiri / kost, nggak serumah dengan ibuku. Karena pola pikirku udah beda. Orangnya suka ngotot akan sesuatu yang bahkan nggak dia tau. Dan itu sedikit membuatku stress. Karena aku nggak mau durhaka, mending aku menyingkir saja. Ini juga alasannya mending aku di Surabaya. Daripada di rumah.
Dan suka banget ngotot “Itu tuh abis keluar langsung kerja dapet kerja lagi, bla bla bla”. Hellow? Dia ada motor. PUNYA MOTOR! Mau ngacir kesana kemari cari kerjaan mah enak. Aku buat ngurus KTP ama SKCK doang aja duit udah abis duluan buat ojek. Belom transport buat cari kerjaannya. Apalagi si doi tinggi badannya porposional. Mau jadi SPG/SPB atau apa lebih enak masuknya. Lah aku? Tau sendiri kemaren otomatis gak lolos pas ikut seleksi di Ind*maret gara-gara tinggi badan. Dikira aku nggak mau kerja di retail? Mereka yang nggak mau menerima aku karena fisik gak sesuai.
Relasipun, lebih banyak di Surabaya ketimbang di Batu sendiri. Jadi di Surabaya, aku lebh nyaman. Saling tukar info lebih cepet pula. Meskipun banyak yang gak lolos saat tes dan kualifikasi fisik. Banyak temennya yang bisa dipercaya. Di Batu bisa diitung jari. Yah itulah pokoknya. Dan Maaf, kebanyakan ama orang di kampugnku sendiri, pola pikirnya suka gak nyambung ama aku 🙁 Mau diskusi, ngobgolin apapun itu, susah nyambung. Selalu nggak sejalan. Jarang ada yang open minded. Beda dikit, udah dianggep kayak pendosa ato apalah.
Jadi aku berjuang balik ke Surabaya karena memang sudah memperhitungkan semuanya. Demi ketenanganku juga. Gak asik dong kalo pulang kerja capek-capek, dirumah tau-tau denger orangtua ngomel-ngomel karena sesuatu? Ya meskipun bukan akrena aku tapi kan aku udah ikut denger.
Pokoknya ya, aku tetep berjuang lah biar bisa balik di Surabaya lagi. Kan aku pengen kerja yang tenang dan nyaman. Cari apa-apapun di Surabaya juga lebih gampang. Kalo di Batu mah? Sekali bernagkat udah 4x angkot pulang pergi. Beban di ongkos yang utama. Kalo aja rumahku bisa aku angkat dipindahin ke deket alun-alun gitu. Ya mungkin masih enak.

Kenapa nggak usaha sendiri aja?

Yee… Dikira nggak butuh modal apa? Aku juga pengen kali. Modalnya nggak ada. Makanya pengen cari kerja dulu.
Ya aku udah pernah nyoba buka usaha sendiri yang gak makan banyak modal: Jasa Web Design, dan Pembuatan Website. Hasilnya? Haha… Susah kalo tinggal di kampung.
Kok Gitu? Iya, orang kampung kan gak ngerti apa-apa. Maunya murah, sekali bayar, jadi untuk selamanya, tapi nongol di Google posisi pertama. Aku kasih paket lengkap, diskon 50% pun, kata tetanggaku: “Kok mahal amat. Sama saudara sendiri juga.” Asu! Dikira hosting domain bayarnya pake daun? Itu aja gak ambil untung akunya. Biaya jasa malah aku gratisin. Masih dibilang mahal. Dan dikiranya kayak beli gorengan. Sekali bayar. Udah. Lah anjir kan ya.
Dari sini aku, ya udah sih. Repot kalo dapet client tapi tetangga sendiri yang gak paham apa-apa. Mending ama client yang gak paham, tapi mau mengerti ketika kita kasih tau rincian semuanya. Cuman client kayak gini kebanyakan ya yang tinggal di perkotaan. Kalo di kampung sendiri kayak gini? Ya jangan harap. Orang di Facebook aja masih doyan ketik “Amin”.
Summary
Begini Perjuanganku Mencari Kerja di Surabaya. Nomor 4 Bikin Kaget!
Article Name
Begini Perjuanganku Mencari Kerja di Surabaya. Nomor 4 Bikin Kaget!
Description
Keinginanku mencari kerja kembali di Surabaya bukan tanpa alasan. Namun sudah aku perhitungkan semua, sebab-akibat dan dampaknya.
Author
Publisher Name
Dark Ard
Publisher Logo

Asik Juga Nih Buat Dibaca

(104 Posts)

Blogger dan Netizen ganteng budiman yang rada geser otaknya. Gantengnya sih berkat angle yang tepat saat pemotretan. Katanya sih, bapaknya Deezclan. Tapi kenyataannya malah sering ditelantarin. Jangan digodain mulu, ntar malah naksir lagi. Biar jelek gini pesonanya ada aja.
  • Tresnosono

    kamu orang yang mandiri, btw ane lulusan cuma SMA ga pnya pengalaman kerja karena aku orangnya sangat pemalau tapi aku bersyukur bisa ngeblog bisa upload video ke youtube. Penghasilan sekarang tahun ini perbulan bisa 2-6 juta. Udah bisa buat nabung emas buat beli barang elektronik, bantu bayar listrik ortu, dll. Intinya jangan takut untuk melangkah ga usah minder karena jalan hidup orang emang beda2.