Pilkada Kota Batu 2017. Jangan Sampai Salah Pilih Calon Walikota!

Pilkada Kali Ini Mendingan Nyoblos Siapa Ya?

  • Facebook
  • Twitter
  • Google+
  • Whatsapp


Pilkada lagi! Dan ini ke-3 kalinya aku ikut pilkada. Iya, aku ikut pilkada baru 3x. Ya, bukan baru sih namanya. Udah ketebak aku umur berapa wkwkwk. Nah, ini nih yang aku lakuin kemaren selama Pilkada Kota Batu 2017.

Dan berbeda dari sebelum-sebelumnya, kali ini aku beneran menggunakan hak pilihku. Lah, emang yang dulu-dulu enggak?
Ya, jujur aja. Sebelumnya aku selalu goplut. Kalo gak aku biarin aja kertasnya, ya aku coblos semua biar adil dan merata. Gitu ya? Abisnya aku masih dongo soal politik. Jadi aku juga gak paham aku harus milih siapa.
Terlebih, sampe aku SMK pun, aku tidak tau siapa walikota di kotaku sendiri. Serius. Memang terlalu cuek akunya. Aku gak akan mikirin hal yang sama sekali gak ada hubungannya ama aku langsung. Sampe walikota sendiri aja gak tau. Parah. Ini mah bukan cuek lagi, kebangetan!
Calon Walikota Batu 2017Walaupun gak ada gambar Ahoknya, bagaimanapun aku harus memilih. Hehe.
Dan ketika pilkadapun, gak kenal ama semua calonnya. Wahaha, apa boleh buat. Golput dah.
Kenapa sih dulu demen banget golput? Ada beberapa alasan sih:
  • Siapapun yang kepilih, gak akan ada perubahan di idupku. Ya tetep gini-gini aja. Jadi aku pikir ngapain aku ribet milih.
  • Waktu itu aku gak paham ama politik. Yang aku tau, cuman tiap pulang sekolah pergi ke warnet. Cari referensi buat belajar Front-end. Udah.
  • Aku gak kenal juga ama mereka. Bingung. Mau milih.
  • Ya gitu deh, bocah banget pola pikirnya diriku.
Karena dulu emang masa-bodo ama hal ginian. Kalo sekarang sih udah agak beda. Sebenernya masih masa-bodo, cuman aku udah ngerasa gak nyaman tinggal di kota sendiri. Dan menurut aku memang ada yang salah, entah warganya, atau pemimpinnya. Gak tau. Yang jelas butuh perubahan yang lebih baik.
Nah, saat inilah yang paling tepat menggunakan hak pilihku. Toh aku udah tua juga. Masa mau ngebocah terus.

Serangan Fajar Ciaaaat

Hehe, ada untungnya sih calon-calon nakal. Yang main serangan di hari tenang. Tau lah maksudnya apaan. Ya, siapa sih yang gak mau dikasih duit. Mana aku lagi menganggur kan ya. Ya mau-mau aja.
Trus, apakah aku pilih orangnya? No! Aku gak goblok amat. Berani suap sebelum jadi walikota beneran, berarti ketika udah jadi walikota juga bakal berani korupsi (logika sederhana). Jadi, yang main sulap-sulap pikiran di hari tenang gini gak bakal aku pilih. Tapi, tetep, duitnya aku terima. Lumayan buat isi kuota. Mana bulan ini kuota utang Jono lagi. Huehehe. Terima uangnya, jangan pilih orangnya!
Hari pemilihan pun tiba. Agak males bangun pagi. Tapi kepaksa bangun juga. Lanjut cuci piring, mandi. Ama emak disuruh berangkat bareng bapak aja. Nunggu bapak pulang. Tapi aku pengen berangkat sendiri. Pas kelar mandi bapak baru pulang. Ngomel-ngomel. Karena 2 pasangan calon udah minta fotokopi KTP buat dikasih serangan fajar, tapi bapakku gak dapet. Jadinya bapak bilang “Udah, pokoknya nomor X ama nomor Y jangan dicoblos! Janji kasih duit ampe sekarang gak ada. Fotokopi KTP udah diminta. Dimakan sendiri ama tim suksesnya. Pokoknya pilih selain 2 itu.”
Lah, bapak juga lucu banget dah. Dikasih duit sedikit gitu aja masa mau milih? Aku mah ogah. Duit yang abis buat sehari doang, buat jadiin mereka walikota selama 5 tahun. E hello… Murah amat dah. Aku mah ga habis pikir. Bapak ini tiap hari ke mesjid masa diceperin gitu aja udah kepengaruh mau nyoblos dah. Yaudah sih biar aja. Toh gak bakal aku coblos juga kalo udah ketahuan main serangan fajar kek gitu. Jadinya aku langsung berangkat. Jaraknya cuman 35 meter dari rumah. Deket banget anjir.
Sampe ditempat, sepi banget. Jadi gak antri. Langsung dah aku meluncur ke bilik, dan mengamati kertasnya.

Lah? Gambarnya Ahok mana???

Kok gak ada gambarnya Ahok? Semua orangnya gak ada yang aku kenal (meski secarta tidak langsung). Waduh, gimana ini. Kan niat awalku mau nyoblos Ahok. Lah ini gak ada. Yah, kecewa. Sambil mikir bentar. Yaudah, aku coblos siapa aja, secara random. Asal nggak pasangan calon yang udah kasih serangan fajar sebelumnya.
Selesai, nyelup tinta dong. Jadi kepikiran buat usil. Orang lain kalo nyelup ujung jari doang. Kalo aku mah, seluruh jari aku masukin wkwkwk. Dan gak cukup satu, beberapa jari aku celupin juga. Ama mbaknya ampe ketawa. Hehe gak bakal ada yang ngelarang juga.
Niat nyelupin jari emang mau bikin Trash Doves meme. Itu tuh, sticker ngeselin yang lagi booming di Facebook.
Dark Ard on Pilkada 2017 Kota Batu - Trash Doves MemeTrash Dove. Burung yang paling ngeselin.
Sekaligus, biar jelas kalo selfie. Karena dimana-mana, entah cafe, retail, online shop, maupun marketplace, banyak diskonan di hari pilkada. Dengan syarat, selfie pake bukti kalo jempol udah dicelup tinta setelah nyoblos.
Selfie demi diskonan. Meski pada akhirnya gak jadi beli apa-apa karena lagi bokek.
Gakpapa deh nggak ada Ahok, semoga yang aku pilih, bisa bikin kota ini menjadi lebih baik lagi. Dan yang aku coblos ternyata kepilih jadi walikota hehe. Berarti gak salah coblos meski aku tadinya nyoblos secara random. Tapi gak asal random sih. Berhubung Ahok nomor 2, jadinya aku coblos nomor 2 wkwkkw. Masih ngarep ada gambar Ahok disitu.
Kalo di tempat kalian gimana pilkadanya? Seru gak?
Summary
Pilkada Kota Batu 2017
Article Name
Pilkada Kota Batu 2017
Description
Lah? Gambar Ahoknya mana? Wkwkwk Oh iya lupa. Kan bukan warga Jakarta. Gakpapa deh, yang penting kita sukseskan Pilkada Kota Batu 2017 ini dengan menggunakan hak pilih masing-masing.
Author
Publisher Name
Dark Ard
Publisher Logo

Asik Juga Nih Buat Dibaca

(89 Posts)

Blogger dan Netizen ganteng budiman yang rada geser otaknya. Gantengnya sih berkat angle yang tepat saat pemotretan. Katanya sih, bapaknya Deezclan. Tapi kenyataannya malah sering ditelantarin. Jangan digodain mulu, ntar malah naksir lagi. Biar jelek gini pesonanya ada aja.